Social Icons

Pages

Tuesday, May 26, 2009

Renungan Buat Insan

FIKIR-FIKIRKAN BERSAMA...

Seorang manusia ketika membuang air besar, sepatutnya dia mengambil iktibar dengan apa yang keluar darinya , bagaimana ianya jadi begitu? , makanan yang tadinya sungguh enak dan istimewa sehinggakan mereka berebut-rebut untuk membelinya, tapi hanya dengan sebab apabila bercampur saja dengan anak Adam, ianya menjadi kotor, najis dan busuk..

Begitulah juga apa jua yang akan bercampur aduk dengan anak Adam daripada pakaian yang pada permulaannya bersih, harum baunya akhirnya menjadi kotor dan busuk.

Pedoman pertama:

Ingat !! , Waspadalah diri kita daripada bergaul dengan orang yang tidak memberi manfaat kepada Agama, takut kalau kesan pergaulan itu menimpa dirinya kerana apabila seorang muslim itu bergaul dengan orang yang tidak baik , ianya akan mengubah perangai salah seorang mereka disebabkan pergaulan sebagaimana percampuran makanan dan lain-lain dengannya.

Pedoman kedua :

Perlu diingatkan juga, bahawa kita pasti di kembalikan seperti demikian juga, kerana apabila seseorang itu di kebumikan maka ulat akan memakannya kemudian dimuntahkan dari rongganya sebagai kotoran yang menjijikkan kecuali golongan yang tidak di makan tanah, mereka ini adalah Nabi-nabi , Para Ulama’ , Para Syuhada’ dan Mu’azzin-mu’azzin yang tidak mengharapkan upah. Golongan pertama memang tiada jalan lagi buat kita , maka berusahalah untuk mendapatkan salah satu dari tiga baki lagi.

Rasulullah bersabda yang maksudnya:

seorang itu mengikut agama kawannya, maka lihatlah olehmu siapa yang kamu jadikan kawan”

Maksud hadis ini ialah: pilihlah siapa yang hendak kamu jadikan kawan, siapa yang memberi manfaat kepada agamamu maka jadikanlah dia kawan kamu dan siapa yang tidak memberi manfaat pada Agamamu bahkan memudhoratkan kamu maka jauhilah darinya dan jangan kamu jadikan kawan. Ingatlah bahawa Allah Ta’ala menguji manusia dengan tiga perkara: iaitu syaitan jenis jin , hawa nafsu dan syaitan dari jenis manusia..

Thursday, May 21, 2009

Ikhtilath [bercampur aduk antara lelaki & perempuan]

Melampau Dalam Menentukan Hukum Ikhtilath

Ikhtilath [Percampuran Lelaki & Perempuan]
Menurut Kaca Mata Islam….

Marilah kita berpegang teguh dengan petunjuk nabi yang mengajar kita dalam hadisnya yang mulia : “Tidak beriman seseorang kamu sehinggalah hawa nafsunya tunduk kepada apa yang aku bawa datang dengannya”.
Berpegang teguh dengan agama yang suci adalah dengan mengikut telunjuk nabi, bukanlah dengan cara mengada-adakan hukum sendiri. Ketahuilah sahabatku.. tidak sepatutnya kita terlalu melampau dalam hal-hal berkaitan agama, kita perlu bersikap sederhana, tidak boleh kita menghalalkan apa yang Allah haramkan atau mengharamkan apa yang Allah halalkan.
Rasulullah pernah bersabda kepada ibnu abbas ketika ibnu abbas membaling batu dalam ibadah haji di muzdalifah yang menggambarkan tentang umpama mereka ini dengan sabdanya: “hendaklah kamu berwaspada dari melakukan tindakan melampau dalam agama, sesungguhnya orang-orang sebelum kamu hancur binasa disebabkan terlalu melampau dalam agama.
Dewasa ini ada segelintir manusia terlalu melampau menghukum dalam masalah perhimpunan lelaki dan perempuan dalam satu majlis, mereka haramkan apa yang Allah tidak haramkan seperti pengharaman mereka terhadap majlis-majlis ilmu, halaqah zikir dan lain-lainnya semata-mata hanya kerana berhimpun lelaki dan perempuan di dalamnya, walaupun tanpa berlaku khalwat, tanpa berhimpit-himpit dan tanpa ada yang mendedahkan aurat,
Mereka ini menghukum tanpa ada dalil syara’ , mereka hanya mengikut naruri nafsu mereka sendiri..
Percampuran lelaki dan perempuan terdapat dua kategori , iaitu yang diharuskan dan yang diharamkan syara’. Kategori yang di haruskan syara’ adalah perhimpunan yang tidak berlaku pergeseran tubuh antara lelaki dan perempuan dan yang tidak berlaku khalwat yang di haramkan.
Perempuan-perempuan muslimah di zaman nabi hanya berada di belakang sof lelaki semasa mengerjakan sembahyang jemaah tanpa ada tabir yang menghalang antara mereka dan jemaah lelaki.
Juga telah sabit dalam hadis yang soheh bahawa perempuan solat belakang jemaah lelaki ketika solah berjemaah dengan nabi dan ini adalah dalil membuktikan percampuran lelaki dan perempuan jika tidak berlaku khalwat hukumnya tidak haram. Kemudian bukankah di Mekah al-mukarramah perempuan dan lelaki bercampur gaul ketika melakukan tawaf..??
Dalam kitab muwat’toth Imam malik , dia ditanya adakah harus seorang suami dan isteri makan bersama seorang lelaki ajnabi lain? Maka jawab imam malik: “demikian itu tidak mengapa apabila sudah menjadi kebiasaan manusia”. Kalau itu di bolehkan, apatah lagi himpunan dalam majlis ilmu agama yang di hadiri oleh perempuan dan lelaki.
Jadi harap-harap golongan pelampau ni bertaubat..
Takut lah Allah!!
Jangan berdusta terhadap Allah!!

Tuesday, May 19, 2009

Aqidah para ulama'

Aqidah Para Ulama

Ketahuilah akidah para ulama diantaranya adalah pegangan bahawa Allah ta’ala wujud tidak boleh ada keraguan pada kewujudanNya, Dia tidak menyerupai sesuatupun dari makhlukNya bermakna Dia tidak menyerupai manusia, malaikat, jin, tumbuh-tumbuhan dan makhluk-mahluk yang lain, Dia tidak serupa dengan jisim kasif (jisim yang mampu dipegang oleh tangan) mahupun jisim latif (jisim yang tidak mampu dipegang oleh tangan).

Ketahuilah juga bahawa mihwar I’tiqad ( lingkungan akidah) seorang muslim itu adalah menepati lagi di kuatkan oleh akal yang sempurna dan bukanlah dengan wahm ( tanggapan semata-mata) kerana tanggapan semata-mata membayangkan sesuatu yang pada hakikatnya tidak pernah berlaku contohnya ketika seseorang melihat laut ketika matahari terbenam wahm-nya akan mengatakan padanya bahawa langit itu tercantum dengan laut dan matahari itu turun menuju ke dasar laut, akan tetapi sebenarnya bukanlah sedemikian. Ini bermakna kita perlu merujuk kepada akal yang sempurna bukan berpegang dengan tanggapan semata-mata.

Allah tidak boleh dibayangkan zatNya dan jawapan terhadap golongan yang membayangkan zat Tuhan

Jika kita ditanya : bagaimana kita menyembah sesuatu yang tidak boleh dibayangkan ?
Kita katakan padanya: Diantara makhluk ciptaan Allah kita tidak mampu membanyangkannya iaitu waktu ketika sebelum diciptakan cahaya dan belum lagi dicipta kegelapan, adakah mampu kita membayangkan satu ketika dahulu tiada cahaya dan tiada kegelapan? sudah pasti kita tidak mampu, akan tetapi wajib kita beriman bahawa pernah satu ketika dahulu tidak wujudnya cahaya dan kegelapan kerana Allah telah berfirman :

" ألحمد لله الذي خلق السماوات والأرض وجعل الظلمات و النور"

Yang bermaksud :

“ Segala puji bagi Allah Yang telah menciptakan langit dan bumi, dan dialah yang mengadakan gelap dan terang ”. Al-An’am, ayat 1.

Jika difikirkan akal kita tidak mampu untuk membayangkan satu ketika dahulu tiada cahaya dan tiada kegelapan, ini baru makhluk akal kita dah tak boleh fikir… Apatah lagi zat Allah!! , lebih lagilah akal kita tidak mampu untuk membayangkanNya.

Allah ta’ala telah menyifatkan diriNya:
" ليس كمثله شيء "

Yang bermaksud :
“ Tiada sesuatupun yang serupa dengan Dia ”. As-Shura, ayat 11.

Siapa makan cili dia terasa pedas!!

Tahzir (suruh berwaspada) bukan bertujuan memburuk atau mengkafirkan sesiapa!!
Tetapi atas dasar memperjuangkan yang hak!!
Siapa makan cili dia yang rasa pedas…..

Syara’ menyeru kita agar mengajak kpd yang makruf dan mencegah kemungkaran, yang salah tetap salah dan yang betul tetap betul.. , sekarang ni ramai orang keluarkan fatwa yang tidak berasas, ada yang mengeluarkan fatwa untuk memenuhi kehendak mereka sendiri, saya bukan nak kata pada sape-sape, orang yang makan cili dialah yang terasa pedas, sebab itulah saya melihat tahzir ini sebagai suatu keperluan dalam memelihara agama Islam..
Ada orang tu tegur saya kenapa sampai kafir mengkafir sedangkan kita sama-sama mengucap dua kalimah syahadah? , saya nak tanya dia.. kalau kita ada segugus anggur yang masak segar dalam segugus anggur tu ada dua tiga biji yang rosak takkan lah kita nak biarkan dia disitu begitu je.. , ini pasal agama kita.. kita perlu jaga dia dengan baik, keluarga kita dapat jaga dengan baik, kalau ada orang cuba fitnah keluarga kita mati-matian kita pertahankan, inikan pula Agama kita.!!
Cube kita renung balik sejarah, nabi kita dalam sekecil-kecil masalah pun dia tegur , ada seorang sahabat tu kesalahan dia cuma menggabungkan nama Allah dan nabi dalam satu kata ganti nama jer.. langsung nabi tegur dia.. sahabat itu cuma berkata: “siapa yg mentaati Allah dan RasulNya maka dia telah mendapat petunjuk dan siapa yang melakukan maksiat kepada keduanya maka dia telah melakukan kesalahan”
Rasulullah menegurnya dengan bersabda “seburuk-buruk orang yang berucap adalah awak!!”
Soal menjatuhkan hukuman kafir kepada seseorang kerana bertentangan dengan aqidah bukan hanya syekh Abdullah sorang je yang melakukan demikian malah imam syafie sendiri juga pernah menjatuhkan hukuman kafir seseorang..
Imam Syafie mengatakan di hadapan orang ramai kepada Hafsh al Fard : “kamu betul-betul telah kafir kepada Allah yang maha agung (yakni kamu dah terkeluar daripada islam sebagaimana yang telah di jelaskan oleh imam Bulqini dalam kitab Zawa’id ar Raudhoh - lihat manaqib asy-syafi’ie, jilid 1 muka surat 407
Mudah-mudahan segala penyelewengan dalam islam dapat dihapuskan..

Monday, May 18, 2009

Hapuskan Hizbu Tahrir di Malaysia ini!!!

BAHAYA HIZBUT TAHRIR!!

Sebagai selaku umat islam yang prihatin perihal agamanya , maka disebutkan disini penjelasan ringkas dan memadai bagi kaum muslimin tentang suatu kelompok yang telah menyelewengkan ajaran islam dan menyebar kebatilan-kebatilan yang dikenali dengan kelompok hizbut tahrir,
Asal golongan ini diasaskan oleh seorang bernama taqiyyuddin an-nabhani. Dia mengaku dirinya sebagai ijtihad dan berbicara tentang agama dengan kebodohannya, mendustakan al-Quran , hadist dan ijma’ baik pada masaalah usuluddin mahupun masaalah furuk.
Antara kesesatan-kesesatan nya yang ditolak oleh para alim ulama’ adalah seperti kenyataannya yang menyalahi akidah sama sekali, mereka menjadikan Allah tunduk dan kalah kerana pada fahaman mereka terjadinya sesuatu diluar kehendak Allah . hal ini seperti yang dikatakan oleh pimpinan mereka taqiyyuddin an-nabhani sebagaimana berikut:

“Segala perbuatan manusia tidak terkait dengan Qadha Allah, kerana perbuatan tersebut ia lakukan atas inisiatif manusia itu sendiri dan dari ikhtiarnya, maka semua perbuatan yang mengandungi unsur kesengajaan dan kehendak manusia tidak masuk dalam Qadha”

Kenyataan mereka ini jelas sesat kerana mereka bukan sahaja menyandarkan kejahilan kepada Allah bahkan mereka mensekutukan Allah dengan manusia pada sifat pencipta.
Fahaman mereka ini langsung tidak boleh diterima akal kerana akal yang sejahtera akan mengatakan kalaulah manusia yang menjadikan perbuatan mereka niscaya apa yang manusia ciptakan adalah lebih banyak dari apa yang Allah ciptakan dan lagi jika manusia itu sendiri yang menciptakan perbuatan mereka niscaya mereka akan lebih tahu secara terperinci apa yang mereka ciptakan, tetapi rialiti yang kita lihat sekarang ini apabila kita berjalan menuju ke suatu tempat kita tidak tahu berapa langkahkah kita berjalan!!? Bagaimana mungkin kita yang jadikan perbuatan kita sendiri dalam masa yang sama kita jahil tentang hakikat sebenarnya..
Marilah kita kukuhkan aqidah ali sunnah yang sebenar dengan menentang segala kesesatan di Negara kita ini.. Allaahu akbar!!!

Hukuman orang murtad dan cara untuk mereka bertaubat

TAUBAT BAGI ORANG YANG KELUAR DARI ISLAM

Adalah menjadi kewajipan bagi orang yang murtad untuk:
▪Kembali kepada Islam serta merta dengan mengucapkan kalimah shahadah dan;
▪Meninggalkan segala perkara yang menyebabkan riddah dan;
▪Berazam tidak akan mengulanginya lagi sehingga mati.

Jika seseorang itu tidak kembali kepada Islam dengan serta merta dengan ucapan kalimah shahadah , maka dia mesti dipaksa untuk mengucapkannya.

Jika dia tidak juga kembali kepada Islam selepas diarahkannya untuk kembali kepada Islam yakni hasil dari penyaksian 2 lelaki yang ^adil atau dari pengakuan si murtad itu sendiri, maka Khalifah akan membunuhnya (dan ini tidak bermakna si murtad boleh terkecuali dari dipaksa dengan memeluk agama lain kerana tidak diterima darinya selain dari agama Islam);Ini dilakukan dengan bersandarkan kepada hadith yang telah diriwayatkan oleh Al-Bukhariyy yang bermakna:
“ Barangsiapa yang meninggalkan Islam bunuhlah ia.”

Maka batal baginya:
puasa, tayammum, nikah (sebelum jima’ untuk kali pertama), nikah (selepas jima’ untuk kali pertama) sekiranya dia tidak kembali kepada Islam didalam waktu ^iddah.

Nikah orang yang murtad(lelaki atau perempuan)adalah tidak sah samada dengan orang yang Islam ataupun dengan orang yang bukan Islam.

Haram hukumnya memakan daging sembelihan orang yang murtad. Si murtad tidak boleh mewarisi harta dan hartanya juga tidak boleh diwarisi.

Sekiranya dia mati, mayatnya tidak boleh :
disembahyangkan (sesiapa yang menyembahyangkannya akan menjadi murtad sepertinya),
tidak boleh dimandikan , dikafankan atau dikuburkan di tanah perkuburan Islam.

Hartanya akan diserahkan kepada fay’.

Waspada dengan aqidah al-hulul

WASPADA DENGAN AQIDAH ALHULUL !!

Dizaman muta’akhir ini pelbagai perkara-perkara pelik kita jumpai, ada yang mengaku sebagai imam mahdi, mengaku sebagai nabi malah ada juga yang mengaku tuhan langit, kenapa perkara ini boleh berlaku?

Ini semua adalah disebabkan kejahilan dari segi ilmu akidah, perkara ini sudah menjadi satu menyakit kronik yang merebak secara berleluasa di Malaysia sekarang., penyakit ini jelas sekali kesesatannya.

Perkara yang ingin dipertengahkan disini ialah suatui ajaran sesat yang dinamakan sebagai akidah al-hululiyyah , mereka ini adalah golongan tasauf yang bergelar as-syaziliyyah alyusrithiyyah yang menyempang dari guru asalnya , meraka berfahaman bahawa Allah itu adalah jumlah alam ini -wal iyazubillah-, mereka mengatakan kpd orang yang berjumpa dgnnya kamu ni Allah, dinding ini Allah,
mareka ini sudah terkenal dikalangan masyarakat yang mereka ini mencium tangan antara satu sama lain tak kira lelaki mahupun perempuan. Ada salah seorang daripada mereka itu berkhutbah atas mimbar masjid dan secara terang-terangan mengatakan bahawa dirinya sebahagian daripada Allah.

Perkara sebegini tidak boleh disembunyikan lagi , menjadi kewajipan bagi orang islam memberi peringatan kepada orang lain tentang bahaya nya puak ini, ramai dari kalangan pendakwah-pendakwah sekarang ini hanya menitik beratkan masaalah aurat , kebebasan anak muda sedangkan masaalah yang bersangkutan dgn akidah , yang boleh menyebabkan seseorang itu terkeluar daripada islam tidak dititik beratkan sama sekali.

Golongan ini perlu dihapuskan sama sekali sebelum ianya merebak , perlu dipatahkan hujjah mereka dgn ayat suci Al-Quran, antara hujjah yang mudah diigati ialah firman Allah taala : الحمد لله رب العالمين maksudnya : {segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam } ayat ini jelas sekali menunjukkan bahawa adanya Allah dan adanya makhluk ciptaannya, ianya adalah suatu yang berbeza kerana Allah bukan makhluk dan makhluk bukan Allah..

Soal jawab hukum hakam berkaitan dengan Murtad

Apakah yang dimaksudkan dengan murtad dan berapakah bahagiannya?

Murtad memberi erti terputusnya Islam (terkeluar dari Islam), ianya terbahagi kepada tiga bahagian sepertimana yang disebutkan oleh Imam Nawawi dan juga ulama-ulama Syafie, Hanafie dan selain daripada mereka iaitu:

i Murtad berbentuk iktikad
ii Murtad berbentuk perbuatan
iii Murtad berbentuk perkataan.


Sebutkan dalil daripada hadis yang menunjukkan bahawa tidak disyaratkan berlaku murtad itu agar mengetahui hukumnya ?

Sabda Rasulullah :

" إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ لاَ يَرَى بِهَا بَأْسًا يَهْوِى بِهَا فِى النَّارِ سَبْعِينَ خَرِيفًا "

Maksudnya: "Sesungguhnya seorang hamba yang melafazkan kalimah yang dianggapnya tidak ada kemudaratan pada aqidah bahkan dengan kalimah itu dia terjerumus ke dalam api neraka yang jaraknya tujuh puluh tahun".( Diriwayatkan oleh : Imam At-Tirmizi dan dia mensohihkannya)

Iaitu jaraknya 70 tahun sampai ke dasar neraka tersebut dan merupakan penghujung neraka serta tempat yang dikhususkan bagi orang-orang kafir.Seterusnya kefahaman serta makna hadith diatas tadi ialah hadith dibawah ini yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim yang berbunyi:

" إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مَا يَتَبَيَّنَ َفِيهَا يَهْوِى بِهَا فِى النَّارِ أَبْعَدَ مِمَّا بَيْنَ اْلمَشْرِقِ وَ اْلمَغْرِبِ "

Maksudnya: "Sesungguhnya seorang hamba itu berkata dengan satu kalimah yang dianggap baginya tiada apa-apa kemudaratan ( walaupun kalimah itu dianggap biasa tetapi maknanya kufur), sedangkan kerana kalimah itulah dia terjerumus ke dalam api neraka yang jaraknya lebih jauh dari timur ke barat".

Pada hadith ini Al-Hafiz Ibnul Hajar dalam kitabnya Fathul Bari mentafsirkan hadith ini dengan berkata:
"وَذَلِكَ مَا كَانَ فِيهِ إِسْتِخْفَافٌ بِاللهِ أَوْ بِشَرِيعَتِهِ"

Maknanya: "Dan perkara tersebut (yang boleh terjerumus ke dalam api neraka) seperti menghina Allah atau menghina syariatNya".


Kedua hadis ini menjadi jelas dalil yang kukuh bahawa tidak disyaratkan berlakunya murtad agar mengetahui hukumnya atau berlapang dada atau beriktikad maknanya. Di sini perlu dijelaskan bahawa apa yang terkandung dalam kitab فِقْهُ السُّنَّةِ (fiqhus sunnah) yang mengatakan bahawa berlakunya kekufuran itu mestilah diketahui hukumnya. Tanggapan ini adalah kufur kerana bertentangan dengan hadith di atas tadi

Sebutkan dalil Al-quran yang mengatakan bahawa menghina Allah ta’ala dan rasulNya adalah kufur ?

Firman Allah ta’ala:

"وَلَِئن سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللهِ وَءَايَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنتُمْ تَسْتَهْزِءُونَ، لاَ تَعْتَذِرُوا قَدْ كَفَرْتمُْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ"

Maksudnya: “ Dan jika kamu nyatakan kepada mereka( tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan menjawap: sesungguhnya kami hanya bergurau senda dan bermain-main sahaja,Katakanlah: Apakah dengan Allah dan ayat-ayatNya dan rasulNya kamu selalu mempersenda?! tiada kemaafan bagimu kerana kamu kafir sesudah beriman".(Surah At-Taubah Ayat 65 dan 66)

Sebutkan salah seorang ulama yang menukilkan ijmak bahawa orang yang mencaci Allah ta’ala dikira kafir ?

Imam Qodhi E’yadh Al Yahsuby dalam karangan beliau yang berjudul Assyifa telah berkata:
لاَ خِلاَفَ أَنَّ سَابَّ اللهَ مِنَ اْلمُسْلِمِينَ كَافِرٌ
Maksudnya: "Tiada perselisihan antara ulama bahawa orang yang mencaci Allah adalah kafir".

Sebutkan salah seorang ulama yang menukilkan ijmak terhadap orang yang melafazkan lafaz kufur atau melakukan perbuatan kufur dikira kafir.

Imam Tajuddin As-Subky dalam muqaddimah kitabnya Attobaqot berkata:

" لاَ خِلاَفَ عِندَ اْلأَشْعَرِي وَ أَصْحَابِهِ بَلْ وَ سَائِرِ الْمُسْلِمِينَ أَنَّ مَنْ تَلَفَّظَ بِالْكُفْرِ أَوْ فِعْلِ أَفْعَا لِ الْكُفَّارِ أَنَّهُ كَا فِرٌ بِاللهِ الْعَظِيمِ مُخَلَّدٌ فِى النَّارِ وَإِنْ عَرَفَ قَلْبُهُ، وَأَنَّهُ لاَ تَنفَعُهُ الْمَعْرِفَةُ مَعَ الْعِنَادِ وَ لاَ تَغْنِي عَنْهُ شَيْئًا، لاَ يَخْتَلِفُ مُسْلِمَانِ فِى ذَلِكَ "

Maknanya: "Tidak ada khilaf di sisi Imam Al- Asy'ari dan sahabat-sahabat beliau serta semua umat Islam bahawa siapa yang melafazkan kalimah kufur atau melakukan perbuatan-perbuatan orang kafir dikira kafir dengan Allah Yang Maha Mulia Dia akan berkekalan di dalam api neraka walaupun hatinya mengetahui, dan tidak memberi manfa’at sekadar dia mengetahui hukum sedangkan dia menentang, pengetahuannya itu menjadi sia-sia sahaja dan tidak ada perbezaan antara dua orang muslim pada hal demikian".


Apakah hukum orang yang mengingkari perkara yang telah jelas atau diketahui ianya dari agama Islam ?

Barangsiapa mengingkari apa yang maklum ianya dari agama Islam (diketahui oleh para ulama dan juga orang awam dikalangan para muslimin) maka dia dikira kafir kecuali jika dia berkeadaan seperti orang yang baru memeluk agama Islam ataupun dia hidup berjauhan dari para ulama serta tidak mengetahui bahawa perkara tersebut merupakan sebahagian dari agama Islam, tetapi hendaklah apa yang diingkarinya itu bukanlah seperti penafian sifat yang wajib bagi Allah.


Ulama ada menyebut bahawa lafaz terbahagi kepada beberapa bahagian, terangkan pembahagian ini ?

Ulama-ulama telah membahagikan lafaz kepada dua bahagian iaitu lafaz zohir dan lafaz sorih.

i Lafaz zohir dari segi bahasa ialah lafaz yang mengandungi dua makna atau lebih tetapi salah satu daripadanya lebih hampir kepada makna yang kufur, barangsiapa yang bercakap dengan lafaz zohir ini maka tidak boleh terus dihukum kafir selagimana tidak diketahui apakah makna yang dimaksudkannya.

ii Manakala lafaz sorih pula adalah lafaz yang jelas maknanya dan tidak boleh ditakwilkan lagi, siapa yang melafazkan lafaz sorih ini maka dia telah terkeluar daripada Islam dan tidak perlu ditanya apakah yang dia maksudkan dari lafaz tersebut, kecualilah jika dia tidak mengetahui makna pada lafaz sorih tersebut,akan tetapi dia menganggap makna lafaz tersebut bukan sedemikian.


Apakah yang diwajibkan ke atas orang telah jatuh murtad ?

Diwajibkan ke atas orang murtad supaya segera kembali kepada agama Islam dengan mengucap dua kalimah syahadah dan meninggalkan perkara murtad tersebut. Diwajibkan ke atas dia agar menyesal serta berazam agar tidak kembali kepada murtad.


Apakah yang perlu dilakukan oleh khalifah terhadap orang murtad yang tidak mahu kembali kepada Islam ?

Wajib keatas khalifah islam atau sesiapa yang diwakilkan olehnya agar menyuruh orang murtad tersebut bertaubat dengan mengucap dua kalimah syahadah dalam tempoh tiga hari dan diberi pilihan samaada dia kembali kepada agama Islam ataupun dibunuh jikalau dia enggan kembali kepada Islam.



Ini berdasarkan hadis Nabi yang berbunyi:
مَنْ بَدَّلَ دِينَهُ فَاقْتُلُوهُ""
Maksudnya: Siapa yang menukar agamanya(Islam) maka bunuhlah dia.
(Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari.)


Sebutkan sebahagian hukum yang berkaitan dengan murtad ?

Antara hukum yang berkaitan dengan murtad adalah puasa, tayammun dan nikah kahwin. Semua perkara-perkara tersebut terbatal walaupun dia telah kembali kepada Islam. Berkaitan dengan pernikahan pula, apabila seorang muslim itu telah murtad selepas dia melakukan akad nikah tetapi belum menggauli isterinya, maka pernikahannya tersebut dikira batal. Akan tetapi jikalau dia telah murtad selepas menggauli isterinya dan kembali semula kepada Islam sebelum tempoh ‘iddah isterinya maka dikira rujuk tanpa perlu akad nikah yang baru. Orang murtad tidak boleh mengahwini orang Islam, orang yahudi, orang kristian atau selain mereka. Diharamkan memakan penyembelihan mereka dan tidak boleh mewarisi harta dan tidak boleh diwarisi hartanya, tidak boleh sembahyang jenazah keatasnya dan tidak wajib memandikan dan mengkafankannya dan tidak boleh dikuburkannya di kawasan perkuburan orang-orang muslim. Harta peninggalannya digunakan untuk kebajikan umat Islam.

Terangkan tentang perlaksanaan amalan-amalan yang fardhu (wajib), dan ke atas siapa diwajibkan?

Setiap orang mukallaf wajib melakukan apa yang disuruh oleh Allah ta’ala seperti solat, puasa, zakat, haji dan selainnya. Mereka juga wajib melakukan perkara yang difardhukan beserta rukun-rukun dan syarat-syaratnya dan menjauhi perkara-perkara yang membatalkannya dan tidak memadai dia mengerjakan kewajipan-kewajipan tersebut dengan sekadar rupa dan bentuk perbuatan itu sahaja.

Sabda Nabi berbunyi:

"رُبَّ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ إِلاَّ السَّهْرُ وَرُبَّ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلاَّ اْلجُوْعَ وَالْعَطْشَ"

Maksudnya:"Ramai orang yang berqiamullail tetapi tidak mendapat apa-apa kecuali berjaga malam dan ramai orang berpuasa tetapi tidak mendapat apa-apa kecuali memperolehi lapar dan dahaga".(Diriwayatkan oleh Imam Ibnu Hibban)

Apakah yang diwajibkan ke atas mereka yang melihat orang lain meningalkan perkara yang wajib ?

Sesiapa yang melihat orang lain meninggalkan perkara yang wajib atau melihat orang lain melakukannya dengan cara yang salah, maka hendaklah menyuruh mereka melakukannya dengan cara yang betul. Dan wajib keatasnya menegah kemungkaran tersebut jika ia mampu, dan jika dia tidak mampu mencegah kemungkaran tersebut dan dia tidak mampu menyuruh perkara yang betul, maka wajib baginya mengingkari dengan hatinya, dan jika dia tidak mampu mencegah kemungkaran dan menyuruh kebaikan tersebut, dan yang sedemikian itu adalah selemah-lemah iman. ( bagi mereka yang tak mampu menegah kemungkaran hendaklah sekurang-kurangnya membencinya dalam hati )

Terangkan tentang menjauhi perkara-perkara yang haram.

Setiap mukallaf wajib meninggalkan semua perkara yang haram dan mencegah orang lain dari melakukannya. Jika dia mampu mencegah dengan cara yang tegas maka wajib dia melakukannya, jika dia tidak mampu untuk mencegahnya maka menjadi kewajipan keatasnya mengingkari dengan hati. Mencegah perkara-perkara yang haram disyaratkan agar tidak membawa kepada kemungkaran yang lebih besar dari kemungkaran tersebut. Jikalau hal ini mungkin berlaku, maka tidak diharuskan mencegahnya kerana ia akan berpindah dari satu kemungkaran kepada kemungkaran yang lebih besar.

Rasulullah bersabda:

"مَنْ رَأَى مِنكُمْ مُنكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ، فَإِن لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ، فَإِن لَّمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ، وَذَلِكَ أَضْعَفُ اْلإِيمَانِ"

Maksudnya: "Barangsiapa dikalangan kamu yang melihat (mengetahui) kemungkaran maka hendaklah dia mengubah dengan tangannya, jika tidak mampu maka dengan lidahnya, jika tidak mampu maka dengan hatinya dan itu lah selemah-lemah iman". (Diriwayatkan oleh Imam Al-Muslim)

Apakah yang dimaksudkan dengan haram dan wajib ?

Haram adalah perkara yang siapa melakukannya akan mendapat dosa dan jika ditinggalkan mendapat pahala. Allah ta’ala telah menyuruh hamba-hambaNya agar menjauhi perkara yang haram dan melakukan perkara yang wajib.
Wajib pula adalah perkara yang siapa melakukannya mendapat pahala dan jika ditinggalkan mendapat dosa.


Berikan sebahagian contoh iktikad-iktikad yang berbentuk kufur.

Barangsiapa yang menganut agama selain dari Islam, tidak mempercayai ayat-ayat Al-quran, tidak beriman dengan nabi-nabi yang wajib diketahui, beriktikad bahawa perkara yang haram itu adalah halal yang mana perkara tersebut telah diketahui secara umum bahawa ianya haram dan juga beriktikad bahawa yang halal itu adalah haram, menyamakan Allah ta’ala dengan makhlukNya seperti berikitikad bahawa Allah bertempat atau mempunyai had yang tertentu, dan semua iktikad-iktikad yang berbentuk kufur, Maka sesiapa yang beriktikad dengan perkara-perkara tersebut maka terkeluar dari Islam.

Berikan contoh perbuatan-perbuatan yang kufur.

Melempar Al-quran ditempat-tempat yang kotor, sujud kepada berhala atau matahari, atau melakukan perbuatan yang telah disepakati oleh umat Islam bahawa ianya tidak dilakukan kecuali dari orang kafir. Barangsiapa yang melakukannya maka dia terkeluar dari agama Islam .


Berikan contoh percakapan-percakapan yang kufur.

Menghina Allah ta’ala, rasul-rasulNya, agama Islam, kaabah, syurga, ancaman-ancaman Allah yang telah ditetapkan olehNya, atau menghina solat, haji dan semua syiar Islam. Semua ini barangsiapa yang menghinanya maka dia terkeluar dari Islam.

Kaedah : Setiap pegangan, perbuatan atau percakapan yang menunjukkan penghinaan terhadap Allah ta’ala, para malaikatNya, Nabi-nabiNya, janji-janji baik, ancaman-ancamanNya atau syiar Islam maka dikira kufur. Maka ingatkanlah kepada masyarakat tentang perkara ini dengan bersungguh-sungguh dalam semua keadaan

Sebutkan kata seorang ulama muktabar yang menerangkan tentang pembahagaian murtad itu kepada tiga bahagian, iaitu iktikad ( hati ), perbuatan dan percakapan ?

Perkara ini telah disebut oleh Imam An-Nawawi dalam kitabnya Al-Minhaj dan kitabnya yang lain seperti kitab Raudhatol Tolibin :

"الرِّدَّةُ هِيَ قَطْعُ اْلإِسْلاَمِ بِنِيَّةٍ أَوْ قَوْلِ كُفْرٍ أَوْ فِعْلٍ سَوَاءٌ قَالَهُ اِسْتِهْزَاءً أَوْ عِنَادًا أَوْ اعْتِقَادًا"

Maknannya: "Murtad itu ialah terputusnya Islam disebabkan niat atau percakapan atau perbuatan samaada bertujuan menghina atau menentang atau beriktikad".

keterangan sifat yang wajib dan mustahil bagi nabi.

Terangkan tentang sebahagian perkara yang berkaitan dengan kepercayaan kepada risalah yang dibawa oleh junjungan besar nabi kita Muhammad.

Wajib kita beriman dengan risalah yang dibawa oleh nabi Muhammad dan beriman bahawa nabi Muhammad itu adalah nabi yang terakhir diutuskan oleh Allah.



Firman Allah ta’ala:
وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ""

Maksudnya: “ Nabi Muhammad itu adalah akhir nabi yang diutuskan".
(Surah Al-Ahzab : Ayat 40)
Rasulullah bersabda :

وَخُتِمَ بِيَ النَّبِيُّيونَ""

Maknanya: “ Dan dengan akulah berakhirnya para nabi-nabi”.( Diriwayatkan oleh Imam Muslim. )

Diantara perkara-perkara yang wajib dipercayai ialah nabi Muhammad adalah penghulu sekelian anak Adam. Perkara ini telah disepakati oleh ulama, perkara ini berdasarkan dengan sabda Nabi :

وَلاَ فَخَر" " أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ ءَادَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Maknanya: “ Aku adalah penghulu anak Adam di hari akhirat dan bukanlah untuk dibangga-banggakan".( Diriwayatkan oleh Imam At-Tirmizi )

Hadis ini bukanlah bermakna bahawa Nabi berbangga tetapi untuk menceritakan nikmat yang dianugerahkan oleh Allah ta’ala kepada baginda.

Terangkan sifat-sifat yang wajib bagi para nabi.

Allah ta’ala mengutuskan para nabiNya supaya mereka menyampaikan kepada manusia perkara-perkara yang ada kemaslahatan dunia dan agama mereka. Nabi-nabi adalah ikutan manusia, oleh kerana itulah Allah ta’ala telah menghiaskan mereka dengan sifat-sifat dan akhlak yang yang baik dan terpuji. Diantara sifat-sifat tersebut ialah benar, amanah, cerdik, berani dan jauh dari melakukan perkara yang haram.

Firman Allah Ta’ala selepas menyebut bilangan para anbiya:

وَكُلاًّ فَضَّلْنَا عَلَى الْعَالَمِينَ""

maksudnya: “Dan semua mereka itu (nabi-nabi) kami lebihkan darjatnya di atas sekalian umat". (Surah Al-An'am : Ayat 86)
Para anbiya adalah mereka yang terpilih dari kalangan manusia, selawat dan salam keatas sekelian para Nabi. Rasulullah telah bersabda:

مَا بَعَثَ الله ُنَبِيًّا إِلاَّ حُسْنَ الْوَجْهِ حُسْنَ الصَّوْت، وَإِنَّ نَبِيَّكُمْ أَحْسَنَهُمْ وَجْهًا وَ أَحْسَنَهُمْ صَوْتًا"
.
Maknanya: " Allah tidak mengutus seorang nabi kecuali yang elok paras rupanya, baik suaranya,dan sesungguhnya nabi kamu adalah orang yang mempunyai sebaik-baik rupa dan sebaik-baik suara ". (Diriwayatkan oleh Imam At-Tirmizi)


Nyatakan sifat-sifat yang mustahil para nabi.

Nabi-nabi menjadi ikutan manusia, oleh itu Allah ta’ala menghiasi mereka dengan sifat-sifat yang terpuji, dan juga memelihara mereka daripada sifat-sifat yang keji. Mereka sama sekali tidak bersifat dengan sifat menipu, khianat, meghina, lambat faham dan bodoh. Meraka terpelihara daripada kekufuran, dosa-dosa besar serta dosa-dosa kecil yang dipandang hina, baik sebelum kenabian atau selepas dilantik menjadi nabi. Kemungkinan berlaku pada mereka dosa-dosa kecil tetapi bukan daripada perbuatan yang hina. Jika mereka melakukan dosa-dosa kecil maka mereka akan terus bertaubat sebelum diikuti oleh orang lain.

Allah ta’ala berfirman tentang peristiwa nabi Ibrahim:

قَالَ بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ هَذَا فَسْئَلُوهُمْ إِن كَانُوا يَنطِقُونَ""

Maksudnya:"Ibrahim berkata : Bahkan patung yang besar itulah yang melakukannya, maka tanyalah kepada berhala (patung yang besar) itu jika ianya dapat berbicara” .(Surah Al-Anbiyak : Ayat 63)


Apakah tafsiran tentang ayat ini?

Tidak boleh diragukan lagi bahawa para anbiya terpelihara daripada pembohongan. Apa yang dinyatakan dalam ayat ini tentang perbuatan nabi Ibrahim terhadap berhala-berhala tersebut secara zohirnya perbuatan beliau berbentuk satu pembohongan kerana beliau telah memberitahu pada kaumnya bahawa berhala yang besar itulah yang memecah berhala-berhala yang lain, tetapi pada hakikatnya perbuatan beliau adalah benar kerana berhala yang paling besar itulah yang menjadi dorongan kepada beliau untuk memecahkan berhala-berhala yang lain.

Beliau teramat marah terhadap kaumnya yang terlalu mengagongkan serta mencantikkan tuhan mereka, baginda memecahkan berhala yang kecil dan menghina mereka dengan membiarkan patung yang besar itu untuk dijadikan sebagai hujah bahawa patung tersebut tidak memberi manfa’at kepada patung-patung yang lain. Menyandarkan perbuatan itu kepada berhala yang paling besar dalam bahasa arab dianggap sebagai majaz (sindiran). Perbuatan nabi Ibrahim ini sama sekali tidak berbentuk penipuan kerana semua para anbiya terpelihara dari sifat berbohong.

Apakah makna kata nabi Ibrahim ketika melihat bulan pada ayat:

هَذَا رَبِّى""
(Surah Al-An'am : Ayat 78)

Kesemua para anbiya’ terpelihara daripada melakukan perkara yang kufur, samaada sebelum kenabian atau selepas dilantik menjadi nabi. Kata-kata nabi Ibrahim ketika melihat bulan bukanlah menunjukkan baginda kafir dengan mengatakan bulan itu adalah tuhannya tetapi perkataan itu adalah berbentuk soalan “Inkari”,
(soalan untuk mengingkari pendapat yang salah daripada orang lain), seolah-olah baginda mengatakan: “adakah ini tuhanku mengikut tanggapan kamu”?. Nabi Ibrahim sebelum itu lagi telah mengetahui bahawa tiada tuhan selain Allah.

Firman Allah Ta’ala:

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلاَ نَصْرَانِيًّا وَلَكِن كَانَ حَنِيفًا مُّسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Maksudnya: “Ibrahim bukanlah seorang yahudi dan bukan pula seorang nasrani tetapi dia adalah seorang yang tidak mempersekutukan Allah. Seorang yang berserah diri kepada Allah sekali-kali tidak termasuk golongan orang–orang musyrik"(Surah Al-Imran : Ayat 67).


Allah ta’ala telah berfirman :

وَلَقَدْ هَمَّتْ بِهِ وَهَمَّ بِهَا لَوْلآ أَن رَّءَا بُرْهَانَ رَبِّهِ""

Apakah makna ayat وَهَمَّ بِهَا ?

Ayat ini tidak memberi makna bahawa nabi Yusuf mempunyai keinginan yang buruk terhadap Zulaikha kerana Allah ta’ala telah memberi ilham bahawa baginda akan menjadi nabi, dan nabi terpelihara dari perbuatan tersebut. Jadi tafsir وَهَمَّ بِهَا dari segi ilmu nahu menjadi jawapan kepada لَوْلآ yang mahzuf (dihilangkan) berdalilkan dengan jumlah yang datang selepasnya, maka tafsirannya ialah seperti berikut: jikalau Allah tidak mengilhamkan kepadanya tentang kenabian maka akan ada padanya keinginan untuk melakukan perkara tersebut. Ini bermaksud keinginan tersebut tidak akan berlaku sama sekali kerana Allah ta’ala telah memberi ilham tentang kenabiannya, maka baginda terpelihara daripada perkara tersebut.

Dalam tafsiran yang lain pula ayat tersebut memberi maksud: sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (untuk melakukan perbuatan terkutuk itu) dengan Yusuf, dan yusuf bermaksud (untuk menolak wanita itu agar terhindar daripadanya lalu Allah memberi ilham kepadanya bahawa jika dia menolak wanita itu maka wanita itu akan berkata kepada suaminya bahawa nabi Yusuf menolaknya kononnya kerana nabi Yusuf memaksanya untuk berzina, maka disebabkan ilham itu nabi Yusuf tidak menolaknya bahkan berpaling pergi daripadanya , lalu wanita itu mencarikkan baju nabi Yusuf dari belakang terus menjadi bukti bahawa wanita itu yang bersalah.
Adapun cerita yang mengatakan Nabi Yusuf ada keinginan melakukan perkara terkutuk itu merupakan pendapat yang salah dan tidak layak disifatkan ke atas nabi.

Firman Allah ta’ala:

قَالَتِ امْرَأَتُ الْعَزِيزِالْئنَ حَصْحَصَ اْلحَقُّ أَنَاْ رَاوَدتُّهُ عَن نَّفْسِهِ وَإِنَّهُ لَمِنَ الصَّا دِقِينَ""

Maksudnya: “Berkata isteri al aziz :sekarang jelaslah kebenaran itu, akulah yang menggodanya dan sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang benar”.(Surah Yusuf Ayat 51)


Apakah yang dimaksudkan dengan kalimah نَعْجَةٌ pada ayat:

إِنَّ هَذا أَخِى لَهُ تِسْعٌ وَتِسْعُونَ نَعْجَةً وَلِى نَعْجَةٌ وَاحِدَةٌ فَقَالَ أَكْفِلْنِيهَا وَعَزَّنِى فِى اْلخِطَابِ""

Maksudnya: "Sesungguhnya saudaraku ini mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor sahaja, maka dia berkata :serahkanlah kambingmu itu kepadaku dan dia mengalahkan aku pada perbualan".(Surah Sod: Ayat 23)

Kalimah نَعْجَةٌ disini bermakna kambing betina, bukan wanita yang dimaksudkan, walaupun disana ada dikalangan orang arab menggelar wanita dengan نِعَاجٌ tapi ayat ini tidak boleh ditafsirkan dengan wanita sebagaimana tanggapan sebahagian pentafsir yang telah telah tersebar di kalangan mereka mengatakan bahawa nabi Daud mempunyai sembilan puluh sembilan orang perempuan dan di waktu yang sama seorang panglima perang mempunyai seorang isteri yang cantik lalu nabi Daud tertarik hati dan terpikat dengannya lalu baginda mengutuskan panglima itu ke medan perang supaya mati dalam pertempuran agar dia dapat mengahwini isteri panglima tersebut selepas kematiannya. Tafsiran sebegini adalah salah kerana ianya tidak layak bagi nabi-nabi.

Imam Ibnu Al-Jawzi dalam tafsirannya selepas menyebut kisah palsu ini mengatakan bahawa jalan riwayat cerita ini adalah tidak sah dan dari segi maknanya dan juga tidak harus kerana semua para nabi terpelihara daripada perkara tersebut, manakala yang menyebabkan nabi Daud meminta ampun dari Tuhannya adalah kerana beliau menghukumkan di antara dua orang (yang dimaksudkan dalam ayat tersebut) dengan mendengar dari sebelah pihak sahaja tanpa beliau mendengar dari pihak yang lain.

Percaya kepada kitab & qoda' dan qodar

Terangkan tentang percaya kepada kitab-kitab Allah.

Kita diwajibkan mempercayai kitab-kitab yang diturunkan dari langit kepada sekalian Rasul. Bilangan kitab-kitab tersebut ialah 104 buah kitab sepertimana yang yang dinukilkan oleh Sheikh Syamsuddin Arromly dalam kitab beliau Nihayatul Muhtaj fi syarhil Minhaj. Kitab-kitab yang paling masyhur ialah Quran, Taurot, Injil dan Zabur.


Terangkan tentang percaya kepada qodar baik dan buruk semuanya ditakdirkan oleh Allah.

Mempercayai bahawa qodar baik dan buruk yang ditentukan oleh Allah ta’ala adalah menjadi kewajipan ke atas kita sebagai orang Islam. Qodar adalah setiap perkara yang dicipta oleh Allah ta’ala dari kebaikan dan keburukan, semuanya berlaku dengan taqdir Allah ta’ala yang azali. Perbuatan-perbuatan hambanya yang baik adalah dengan taqdir Allah ta’ala dan juga dengan kecintaan dan keredhaanNya, manakala perbuatan-perbuatan hambaNya yang buruk pula berlaku dengan taqdir Allah ta’ala juga tetapi bukanlah dengan kecintaan dan keredhaanNya.

Sabda Rasulullah:

َاْلإِيمَانُ أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلآئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ وَ تُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ

Maknanya: "Iman ialah percaya kepada Allah, para malaikatNya, kitab-kitabNya, rasul-rasulNya, hari akhirat dan percaya dengan qodar baik dan buruk". (Diriwayatkan oleh Imam Muslim)

Percaya kepada nabi dan rasul

Terangkan tentang percaya kepada rasul-rasul ?

Kita diwajibkan mempercayai rasul-rasul iaitu nabi-nabi samaada dari kalangan rasul dan bukan rasul. Yang pertama dikalangan mereka ialah Nabi Adam ‘alahis salam manakala yang terakhir sekali junjungan besar kita Nabi Muhammad sallallahu’alaihiwasallam.

Firman Allah Ta’ala:
لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّن رُّسُلِهِ""

Maksudnya: "Kami tidak membezakan antara seorang rasul pun (dengan yang lain) dari rasul-rasulnya".(Surah Al-Baqarah : Ayat 285)


Apakah perbezaaan diantara Nabi yang bukan Rasul dan Nabi serta Rasul?

Nabi yang bukan rasul adalah insan yang diwahyukan kepadanya bukan dengan syariat yang baru, bahkan diwahyukan kepadanya dengan mengikut syariat Rasul sebelumnya. Manakala Rasul ialah mereka yang diwahyukan kepadanya dengan syariat yang baru. Dan kedua-duanya diperintahkan untuk menyampaikan risalah kepada orang lain.

Firman Allah ta’ala:

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ الله ُالنَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ""

Maksudnya: "Adalah manusia dahulunya umat yang satu (semuanya berada di dalam agama Islam ) maka Allah mengutuskan para nabi-nabi sebagai pemberi khabar gembira dan pemberi peringatan"
(Surah Al-Baqarah : Ayat 213)

Percaya kepada malaikat

Terangkan tentang beriman dengan malaikat ?

Kita wajib percaya pada kewujudan malaikat-malaiakat. Mereka adalah hamba-hamba Allah ta’ala yang mulia. Mereka bukanlah lelaki dan bukanlah perempuan, tidak makan dan minum. Mereka juga tidak tidur dan tidak pernah membantah apa yang disuruh oleh Allah ta’ala bahkan mereka melaksanakan apa yang disuruh.


Firman Allah :

"عَلَيْهَا مَلآئِكَةٌ غِلاَظٌ شِدَادٌ لاَّ يَعْصُونَ الله َمآأَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ"

Maksudnya: "Penjaganya(neraka) adalah malaikat-malaikat yang kasar , yang keras, yang tidak menderhakai Allah terhadap apa yang diperintah keatas mereka dan sentiasa mengerjakan apa yang diperintah".
( Surah At-Tahrim : Ayat 6 )

Sesiapa yang mengatakan bahawa malaikat-malaikat itu adalah perempuan maka hukumnya adalah kafir.

Firman Allah Ta’ala:

"إِنَّ الَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ بِالاَخِرَةِ لَيُسَمُّونَ الْمَلآئِكَةَ تَسْمِيَةَ اْلأُنْثَى"

Maksudnya: "Sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman( kafir ) dengan akhirat, mereka menamakan malaikat itu dengan perempuan.
( Surah An-Najmi : Ayat 27)

Malaikat kadang-kala menyerupai rupa lelaki tanpa mempunyai alat kemaluan.

Syurga & Neraka

Ceritakan tentang syurga ?

Syurga adalah Darus salam dan merupakan makhluk yang telah wujud sekarang dan ianya berkekalan tanpa ada kesudahan.

Firman Allah Ta’ala:

"وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفرِةٍ مِّن رَّبَّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَ اْلأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلِمُتَّقِينَ"

Maksudnya: "Dan bersegeralah kamu memohon keampunan dari tuhanmu dan syurga yang luasnya langit dan bumi telah disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa".(Surah Al-Imran : Ayat 133)

Firman Allah Ta’ala lagi:

"وَمَن يُطِعِ الله َوَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا اْلأَنْهَارُ خَا لِدِينَ فِيهَا، وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ"

Maksudnya: "Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya nescaya Allah akan masukkan dia ke dalam syurga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai sedang mereka kekal didalamnya dan itulah kemenangan yang besar".( Surah An-Nisa' : Ayat 14)

Kebanyakan penghuni-penghuni syurga dari kalangan orang-orang yang fakir. Hal ini ada disebut di dalam hadis nabi sallallahu’alaihi wasallam:

دَخَلْتُ الْجَنَّةَ فَرَأَيْتُ أَكْثَرَأَهْلُهَا الْفُقَرَاء...""

Maknanya: "aku telah masuk ke dalam syurga dan aku lihat kebanyakan penghuninya adalah orang-orang faqir...".

Allah ta’ala telah menyediakan bagi orang-orang yang soleh ganjaran yang besar, sepertimana sabda Rasulullah dalah hadis qudsi:
"قَالَ الله ُعَزَّ وَجَلَّ:
أَعْدَدْتُ لِعِبَادِيَ الصَّالِحِينَ مَا لاَ عَينٌ رَأَتْ وَلاَ أُذُنٌ سَمِعَتْ وَلاَ خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٌ"

Maknanya: "Allah ta’alla berfirman: Aku telah menyediakan bagi orang-orang yang soleh itu apa yang tidak pernah dilihat dengan mata, dan tidak pernah didengari dengan telinga, dan tidak pernah terlintas di hati manusia"
( Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari )


Penghuni-penghuni syurga akan melihat Allah ta’ala dengan mata mereka sendiri di hari akhirat kelak, terangkan perkara ini ?

Wajib kita beriman bahawa Allah ta’ala dapat dilihat di akhirat kelak. Penghuni-penghuni syurga di akhirat kelak akan melihat Allah ta’ala dengan mata mereka sendiri tanpa Allah bertempat dan berbentuk.

Firman Allah Ta’ala:

وُجُوهٌ يَّوْمَئِذٍ نَّاضِرَةٌ، إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ""

Maksudnya: "Muka (orang-orang mukmin) pada hari itu berseri-seri, kepada Tuhanlah mereka melihat".(Surah Al-Qiamah : Ayat 22,23)

Sabda Nabi pula:

إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ يَوْمَ الْقِيَاَمِة كَمَا تَرَوْنَ الْقَمَر لَيْلَةَ الْبَدْرِ لاَ تَضَآمُونَ فِى رُؤْيَتِهِ"

Maknanya: “Kamu semua akan melihat Tuhan kamu (Allah) pada hari kiamat sepertimana kamu melihat bulan dimalam bulan purnama , kamu tidak akan ragu-ragu lagi pada penglihatan itu”.
(Diriwayatkan oleh Imam Al-Muslim)

Dalam hadis ini Rasulullah menyamakan pandangan umatnya seumpama melihat bulan yang cerah, tidak samar-samar lagi pada pandangan tersebut. Hadis ini bukanlah memberi makna bahawa Allah ta’ala seperti bulan na’uzubillahminzalik.

Imam Abu Hanifah berkata pula didalm kitabnya "Fiqhul akbar":

"وَالله ُتَعَالَى يُرَى فِى الآخِرَةِ، يرَاهُ الْمُؤْمِنُونَ وَهُمْ فِى الْجَنَّةِ بِأَعْيُنِ رُءُوسِهِمْ بِلاَ تَشْبِيهٍ وَلاَ كَيْفِيَّةٍ وَلا َيَكُونَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ خَلْقَه مَسَافَة"
Maknanya: Dan Allah ta’ala akan dilihat di akhirat kelak, orang-orang mukmin melihatNya ketika mereka berada di dalam syurga dengan mata mereka sendiri tanpa Allah menyerupai makhluk,mempunyai bentuk, kadar yang tertentu dan tiada jarak diantara Allah dan makhlukNya"

Ceritakan tentang api neraka ?

Kewujudan neraka adalah benar, ianya telah dicipta oleh Allah sekarang.dan kita diwajib mempercayainya. Neraka adalah api yang teramat panas yang dicipta oleh Allah ta’ala, tempatnya berada di bawah bumi yang ketujuh, ia akan berkekalan tanpa ada kesudahan.

Firman Allah ta’ala:

"إِنَّ اللهَ لَعَنَ الْكَافِرِينَ وَأَعَدَّ لَهُمْ سَعِيرًا خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا. لاَ يَجِدُونَ وَلِيًّا وَلاَ نَصِيرًا""

Maksudnya: "Sesungguhnya Allah melaknati orang–orang kafir dan menyediakan bagi mereka api yang menyala-nyala(neraka), mereka kekal didalamnya selama-lamanya tiada pelindung dan penolong bagi mereka".

peristiwa di hari Qiamat (hari kebangkitan)

Ceritakan tentang hari kebangkitan ?

Hari kebangkitan ialah hari di mana orang-orang yang mati itu akan keluar dari kuburnya selepas dikembalikan jasadnya yang telah dimakan tanah. Jasad yang tidak dimakan tanah ialah jasad nabi-nabi, para syuhada’ dan juga setengah para auliya'..

Firman Allah ta’ala:

"وَأَنَّ السَّاعَةَ ءَاتِيَةٌ لاَّ رَيْبَ فِيْهَا وَأَنَّ الله َيَبْعَثُ مَن فِى الْقُبُورِ"

Maksudnya:"Dan sesungguhnya hari kiamat itu pasti datang, tiada keraguan padanya, dan sesungguhnya Allah akan membangkitkan semua orang di dalam kubur".(Surah Al-Hajj : Ayat 7)

Apakah yang dikatakan padang mahsyar ?

Padang mahsyar ialah satu tempat yang dihimpunkan mereka yang keluar dari kubur. Manusia di padang mahsyar terdiri dari tiga golongan:

i Golongan pertama ialah mereka yang berpakaian, berkenderaan serta dalam keadaan kenyang, ini adalah keadaan golongan yang bertaqwa.

ii Golongan yang kedua dalam keadaan berkaki ayam dan bertelanjang, mereka adalah golongan Islam yang fasik.

iii Golongan ketiga pula dalam keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan mereka diheret atas muka mereka (menyondol di tanah), golongan ini adalah orang-orang kafir.
Adalah dihimpunkan di padang mahsyar nanti terdiri dari manusia, jin dan binatang-binatang.

Firman Allah Ta’ala:

وَاتَّقُوا اللهَ وَاعْلَمُوا أَنَّكُمْ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ""

Maksudnya:"Dan bertaqwalah kepada Allah, dan ketahuilah bahawa kamu akan dikumpulkan di padang masyar kepadaNya (Allah)"
( SurahAl-Baqarah Ayat 203)

Firman Allah ta’ala:

وَنَحْشُرُهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى وُجُوهِهِمْ عُمْيًا وَ بُكْمًا وَ صُمًّا""

Maksudnya:"Dan kami akan mengumpulkan mereka pada hari kiamat diheret atas muka mereka dalam keadaan buta, bisu dan pekak".
( Surah Al-Isra' ayat 97)

Firman Allah:
وَإِذَا الْوُحُوشُ حُشِرَتْ""

Maksudnya: "Dan apabila binatang-binatang dikumpulkan di mahsyar".
( Surah At-Takwir Ayat 5)


Ceritakan tentang hari kiamat?

Hari kiamat bermula ketika manusia dibangkitkan dari kubur hinggalah penghuni-penghuni syurga masuk ke dalam syurga dan penghuni-penghuni neraka masuk ke dalam neraka. Kadar hari kiamat ini adalah lima puluh ribu tahun.

Firman Allah Ta’ala:

فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ""

Maksudnya:" Pada hari (hari kiamat) yang kadarnya lima puluh ribu tahun".
(Surah Al-Ma'arij ayat 4)

Ceritakan tentang hari Hisab ?

Hari hisab ialah hari perhitungan amalan-amalan manusia selepas diberikan kitab mereka masing-masing. Orang mukmin akan mengambil kitabnya dari sebelah kanannya manakala orang kafir pula mengambil kitab mereka dari belakang sebelah kirinya. Kitab ini adalah apa yang ditulis oleh malaikat Roqib dan 'Atid ketika di dunia.

Firman Allah ta’ala:

"فَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ, فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَّسِيرًا, وَيَنقَلِبُ إِلَى أَهْلِهِ مَسْرُورًا, وَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتَابَهُ وَرَاءَ ظَهْرِهِ, فَسَوْفَ يَدْعُو ثُبُورًا, وَيَصْلَى سَعِيرًا"

Maksudnya:"Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya maka dia akan dihisab dengan perhintugan yang mudah, dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira. Adapun orang yang diberikan kitabnya dari belakang, maka dia akan berteriak: “celakalah aku”, dan dia akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-menyala".(Surah Al-Insyiqaq ayat 7-12)


Apakah yang dimaksudkan dengan pahala dan dosa ?

Pahala adalah ganjaran yang baik bagi orang mukmin pada hari kiamat, manakala dosa pula adalah balasan yang buruk terhadap hambanya-hambaNya seperti dicampakkan ke dalam api neraka atau dikenakan azab yang kurang daripada itu (api neraka) seperti kepanasan dipadang mahsyar.


Ceritakan tentang mizan (neraca) ?

Kita wajib beriman dengan mizan. Mizan adalah neraca yang berbentuk besar mempunyai lengan yang sama panjang serta dua daun neraca kiri dan kanannya dan diatasnya akan ditimbang amalan-amalan manusia.

Firman Allah Ta’ala:
وَالْوَزْنُ يَوْمَئِذٍ الْحَقُّ"

Maksudnya: "Dan timbangan pada hari itu adalah benar (adil)
(Surah Al-A'raf Ayat 8).

Orang kafir tidak mempunyai amalan-amalan yang baik pada hari kiamat tetapi amalannya yang buruk akan diletakkan pada salah satu daun neraca tersebut. Manakala bagi orang mukmin pula amalan-amalannya yang baik akan ditimbang dengan diletakkan amalan kebaikannya di atas sebelah daun neraca dan sebelahnya lagi diletakkan amalan kejahatan. Jika timbangan amalan kebaikan itu lebih berat dari timbangan amalan kejahatan maka dia akan dimasukan ke dalam syurga tanpa diazab terlebih dahulu.

Manakala jika amalan kejahatannya itu lebih berat dari amalan kebaikan maka mereka di bawah kehendak Allah, samaada akan diampuni dosa mereka lalu dimasukan ke dalam syurga ataupun di azab terlebih dahulu, kemudian barulah mereka dimasukan ke dalam syurga.

Firman Allah Ta’ala:

فَأَمَّا مَنْ ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ فَهُوَ فِى عِيشَةٍ رَّاضِيَةٍ، وَأَمَّا مَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ فَأُمُّهُ هَاوِيَةٌ

Maksudnya: "Dan adapun orang–orang yang berat timbangannya (kebaikan)nya, maka dia berada didalam kehidupan yang memuaskan. Dan adapun orang–orang yang ringan timbangannya (kebaikan) maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah". ( Surah Al-Qaria'h Ayat 6-9)

Ceritakan tentang titian sirot ?

Titian sirot adalah jambatan yang berada di atas neraka. Salah satu penghujungnya di bumi yang digantikan (dikenali dengan Al ardhul mubaddalah ) manakala penghujung yang lain pula di syurga. Semua manusia akan melalui jambatan ini. Orang-orang mukmin pada hari itu diantara mereka ada yang akan melalui jambatan tersebut secara terbang di udara, ada diantara mereka yang lalu dengan memijaknya, ada yang jatuh dari jambatan tersebut, dan ada juga yang terselamat, semuanya bergantung kepada amalan masing-masing. Manakala orang-orang kafir pula mereka semua akan jatuh dari titian tersebut, tidak ada seorang pun diantara mereka yang terselamat.

Firman Allah Ta’ala:
وَإِنَّ مِنكُمْ إِلاَّ وَارِدُهَا""

Maksunya:" Dan tidak ada seorang pun dari kamu semua melainkan melalui diatas jurangnya(neraka) (Surah Maryam Ayat 71).

Perlu diketahui disini bahawa laluan di atas neraka itu terbagi kepada dua:

i Sekadar lalu di atasnya tanpa jatuh ke dalam neraka.
ii Lalu di atasnya dan jatuh ke atas neraka.


Ceritakan tentang Al-Haudh ?

Al-Haudh adalah seperti kolam besar yang mana di dalamnya ada minuman yang disediakan oleh Allah ta’ala untuk penghuni-penghuni syurga. Mereka akan meminum airnya sebelum masuk ke dalam syurga dan tidak akan merasa dahaga lagi selepas meminumnya. Setiap nabi-nabi mempunyai haudh masing-masing yang mana airnya akan diminum oleh setiap umatnya.

Sebesar-besar haudh adalah haudh junjungan besar nabi kita Muhammad yang mempunyai gelas-gelas yang banyak seumpama bintang-bintang di langit, airnya dicurah dari syurga.


Ceritakan tentang syafa’at ?

Syafa’at dari segi bahasa bermakna meminta kebaikan dari orang lain untuk orang lain. Syafa’at hanya dikhususkan bagi umat Islam sahaja. Mereka yang boleh memberi syafa’at adalah nabi-nabi, para-para ulama yang beramal dengan ilmunya, para-para syuhada dan juga malaikat-malaikat.


Sabda Rasulullah:
شَفَاعَتِي ِلأَهْل الْكَبَا ئِر مِن أُمَّتِي""

Maknanya: syafa’atku bagi umatku yang melakukan dosa besar.(Diriwayatkan oleh Al-Hakim dan dia mensohihkannya)

Orang-orang kafir pada hari kiamat kelak tidak akan mendapat syafaat.
Firman Allah Ta’ala:

وَلاَ يَشْفَعُونَ إِلاَّ لِمَنِ ارْتَضَى""

Maksudnya: "dan mereka tidak memberi syafaat melainkan kepada orang yang diredhai oleh Allah". (Surah Al-Anbiyak Ayat 28)

Peristiwa yang bakal berlaku di hari Qiamat

Ceritakan tentang hari kebangkitan ?

Hari kebangkitan ialah hari di mana orang-orang yang mati itu akan keluar dari kuburnya selepas dikembalikan jasadnya yang telah dimakan tanah. Jasad yang tidak dimakan tanah ialah jasad nabi-nabi, para syuhada’ dan juga setengah para auliya'..

Firman Allah ta’ala:

"وَأَنَّ السَّاعَةَ ءَاتِيَةٌ لاَّ رَيْبَ فِيْهَا وَأَنَّ الله َيَبْعَثُ مَن فِى الْقُبُورِ"

Maksudnya:"Dan sesungguhnya hari kiamat itu pasti datang, tiada keraguan padanya, dan sesungguhnya Allah akan membangkitkan semua orang di dalam kubur".(Surah Al-Hajj : Ayat 7)

Apakah yang dikatakan padang mahsyar ?

Padang mahsyar ialah satu tempat yang dihimpunkan mereka yang keluar dari kubur. Manusia di padang mahsyar terdiri dari tiga golongan:

i Golongan pertama ialah mereka yang berpakaian, berkenderaan serta dalam keadaan kenyang, ini adalah keadaan golongan yang bertaqwa.

ii Golongan yang kedua dalam keadaan berkaki ayam dan bertelanjang, mereka adalah golongan Islam yang fasik.

iii Golongan ketiga pula dalam keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan mereka diheret atas muka mereka (menyondol di tanah), golongan ini adalah orang-orang kafir.
Adalah dihimpunkan di padang mahsyar nanti terdiri dari manusia, jin dan binatang-binatang.

Firman Allah Ta’ala:

وَاتَّقُوا اللهَ وَاعْلَمُوا أَنَّكُمْ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ""

Maksudnya:"Dan bertaqwalah kepada Allah, dan ketahuilah bahawa kamu akan dikumpulkan di padang masyar kepadaNya (Allah)"
( SurahAl-Baqarah Ayat 203)

Firman Allah ta’ala:

وَنَحْشُرُهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى وُجُوهِهِمْ عُمْيًا وَ بُكْمًا وَ صُمًّا""

Maksudnya:"Dan kami akan mengumpulkan mereka pada hari kiamat diheret atas muka mereka dalam keadaan buta, bisu dan pekak".
( Surah Al-Isra' ayat 97)

Firman Allah:
وَإِذَا الْوُحُوشُ حُشِرَتْ""

Maksudnya: "Dan apabila binatang-binatang dikumpulkan di mahsyar".
( Surah At-Takwir Ayat 5)


Ceritakan tentang hari kiamat?

Hari kiamat bermula ketika manusia dibangkitkan dari kubur hinggalah penghuni-penghuni syurga masuk ke dalam syurga dan penghuni-penghuni neraka masuk ke dalam neraka. Kadar hari kiamat ini adalah lima puluh ribu tahun.

Firman Allah Ta’ala:

فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ""

Maksudnya:" Pada hari (hari kiamat) yang kadarnya lima puluh ribu tahun".
(Surah Al-Ma'arij ayat 4)

Ceritakan tentang hari Hisab ?

Hari hisab ialah hari perhitungan amalan-amalan manusia selepas diberikan kitab mereka masing-masing. Orang mukmin akan mengambil kitabnya dari sebelah kanannya manakala orang kafir pula mengambil kitab mereka dari belakang sebelah kirinya. Kitab ini adalah apa yang ditulis oleh malaikat Roqib dan 'Atid ketika di dunia.

Firman Allah ta’ala:

"فَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ, فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَّسِيرًا, وَيَنقَلِبُ إِلَى أَهْلِهِ مَسْرُورًا, وَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتَابَهُ وَرَاءَ ظَهْرِهِ, فَسَوْفَ يَدْعُو ثُبُورًا, وَيَصْلَى سَعِيرًا"

Maksudnya:"Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya maka dia akan dihisab dengan perhintugan yang mudah, dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira. Adapun orang yang diberikan kitabnya dari belakang, maka dia akan berteriak: “celakalah aku”, dan dia akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-menyala".(Surah Al-Insyiqaq ayat 7-12)


Apakah yang dimaksudkan dengan pahala dan dosa ?

Pahala adalah ganjaran yang baik bagi orang mukmin pada hari kiamat, manakala dosa pula adalah balasan yang buruk terhadap hambanya-hambaNya seperti dicampakkan ke dalam api neraka atau dikenakan azab yang kurang daripada itu (api neraka) seperti kepanasan dipadang mahsyar.

Ceritakan tentang mizan (neraca) ?

Kita wajib beriman dengan mizan. Mizan adalah neraca yang berbentuk besar mempunyai lengan yang sama panjang serta dua daun neraca kiri dan kanannya dan diatasnya akan ditimbang amalan-amalan manusia.

Firman Allah Ta’ala:
وَالْوَزْنُ يَوْمَئِذٍ الْحَقُّ"

Maksudnya: "Dan timbangan pada hari itu adalah benar (adil)
(Surah Al-A'raf Ayat 8).

Orang kafir tidak mempunyai amalan-amalan yang baik pada hari kiamat tetapi amalannya yang buruk akan diletakkan pada salah satu daun neraca tersebut. Manakala bagi orang mukmin pula amalan-amalannya yang baik akan ditimbang dengan diletakkan amalan kebaikannya di atas sebelah daun neraca dan sebelahnya lagi diletakkan amalan kejahatan. Jika timbangan amalan kebaikan itu lebih berat dari timbangan amalan kejahatan maka dia akan dimasukan ke dalam syurga tanpa diazab terlebih dahulu.

Manakala jika amalan kejahatannya itu lebih berat dari amalan kebaikan maka mereka di bawah kehendak Allah, samaada akan diampuni dosa mereka lalu dimasukan ke dalam syurga ataupun di azab terlebih dahulu, kemudian barulah mereka dimasukan ke dalam syurga.

Firman Allah Ta’ala:

فَأَمَّا مَنْ ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ فَهُوَ فِى عِيشَةٍ رَّاضِيَةٍ، وَأَمَّا مَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ فَأُمُّهُ هَاوِيَةٌ

Maksudnya: "Dan adapun orang–orang yang berat timbangannya (kebaikan)nya, maka dia berada didalam kehidupan yang memuaskan. Dan adapun orang–orang yang ringan timbangannya (kebaikan) maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah". ( Surah Al-Qaria'h Ayat 6-9)

Ceritakan tentang titian sirot ?

Titian sirot adalah jambatan yang berada di atas neraka. Salah satu penghujungnya di bumi yang digantikan (dikenali dengan Al ardhul mubaddalah ) manakala penghujung yang lain pula di syurga. Semua manusia akan melalui jambatan ini. Orang-orang mukmin pada hari itu diantara mereka ada yang akan melalui jambatan tersebut secara terbang di udara, ada diantara mereka yang lalu dengan memijaknya, ada yang jatuh dari jambatan tersebut, dan ada juga yang terselamat, semuanya bergantung kepada amalan masing-masing. Manakala orang-orang kafir pula mereka semua akan jatuh dari titian tersebut, tidak ada seorang pun diantara mereka yang terselamat.

Firman Allah Ta’ala:
وَإِنَّ مِنكُمْ إِلاَّ وَارِدُهَا""

Maksunya:" Dan tidak ada seorang pun dari kamu semua melainkan melalui diatas jurangnya(neraka) (Surah Maryam Ayat 71).

Perlu diketahui disini bahawa laluan di atas neraka itu terbagi kepada dua:

i Sekadar lalu di atasnya tanpa jatuh ke dalam neraka.
ii Lalu di atasnya dan jatuh ke atas neraka.


( 47 ) Ceritakan tentang Al-Haudh ?

Al-Haudh adalah seperti kolam besar yang mana di dalamnya ada minuman yang disediakan oleh Allah ta’ala untuk penghuni-penghuni syurga. Mereka akan meminum airnya sebelum masuk ke dalam syurga dan tidak akan merasa dahaga lagi selepas meminumnya. Setiap nabi-nabi mempunyai haudh masing-masing yang mana airnya akan diminum oleh setiap umatnya.

Sebesar-besar haudh adalah haudh junjungan besar nabi kita Muhammad yang mempunyai gelas-gelas yang banyak seumpama bintang-bintang di langit, airnya dicurah dari syurga.


( 48 ) Ceritakan tentang syafa’at ?

Syafa’at dari segi bahasa bermakna meminta kebaikan dari orang lain untuk orang lain. Syafa’at hanya dikhususkan bagi umat Islam sahaja. Mereka yang boleh memberi syafa’at adalah nabi-nabi, para-para ulama yang beramal dengan ilmunya, para-para syuhada dan juga malaikat-malaikat.


Sabda Rasulullah:
شَفَاعَتِي ِلأَهْل الْكَبَا ئِر مِن أُمَّتِي""

Maknanya: syafa’atku bagi umatku yang melakukan dosa besar.(Diriwayatkan oleh Al-Hakim dan dia mensohihkannya)

Orang-orang kafir pada hari kiamat kelak tidak akan mendapat syafaat.
Firman Allah Ta’ala:

وَلاَ يَشْفَعُونَ إِلاَّ لِمَنِ ارْتَضَى""

Maksudnya: "dan mereka tidak memberi syafaat melainkan kepada orang yang diredhai oleh Allah". (Surah Al-Anbiyak Ayat 28)

Perkara ghaib yang wajib kita percaya

Ceritakan tentang azab kubur ?

Menjadi kewajipan kita mempercayai kepada berita mengenai azab kubur. Orang-orang yang mukallaf jika mati dalam kekufurannya akan diazab didalam kubur. Diantara azab-azab kubur adalah seperti diperlihatkan api neraka padanya setiap hari dua kali, sekali pagi dan petang, disempitkan kuburnya sehingga berselisihan dua bahagian tulang rusuknya dan pukulan dari dua malaikat Munkar dan Nakir di bahagian antara dua telinga dengan pemukul besi, dan juga azab-azab yang lain.

Azab ini juga dikenakan ke atas sesetengah orang Islam yang melakukan maksiat jika mati tanpa bertaubat. Mereka ini diazab di dalam kubur dengan azab yang agak ringan berbanding azab orang kafir. Azab yang dikenakan ke atas mereka seperti kesempitan kubur, kegelisahan dari kegelapan dan kesepian kubur. Orang yang mengengkari azab kubur adalah kafir.

Firman Allah Ta’ala:

اَلنَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا ءَالَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ

Maksudnya: Kepada mereka ditunjukkan neraka pada pagi dan petang ( di dalam kubur), dan pada hari kiamat nanti dikatakan kepada malaikat: “masukkanlah firaun dan pengikut-pengikutnya ke dalam azab yang sangat teruk”.(Surah Ghafir : Ayat 46 )

Sabda Rasulullah:

"إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا وُضِعَ فِي قَبْرِهِ وَ تَوَلَّى عَنْهُ أَصْحَابُهُ إِنَّهُ لَيَسْمَعُ قَرْعَ نَعَالِهِمْ إِذَا انْصَرَفُوا أَتَاهُ مَلَكَانِ فَيُقْعِدَانِهِ فَيَقُولاَنِ : مَا كُنْتَ تَقُولُ فِى هَذَا الرَّجُلُ مُحَمَّدٌ؟ فَأَمَّا الْمُؤْمِنُ فَيَقُولُ: أَشْهَدُ أِنَّهُ عَبْدُ اللهُ وَرَسُولُهُ فَيُقَالُ لَهُ: أُنْظُرْ إِلَى مَقْعَدِكَ مِنَ النَّارِ أَبْدَلَكَ الله ُبِهِ مَقْعَدًا مِنَ الْجَنَّةِ فَيَرَاهُمَا جَمِيعًا، وَأَمَّا الْكَافِرُ أَوِ الْمُنَافِقُ فَيَقُولُ: لاَ أَدْرِى كُنْتُ أَقُولُ مَا يَقُولُ النَّاسُ فِيْهِ، فَيُقَالُ: لاَدَرَيْتَ وَلاَ تَلَيْتَ، ثُمَّ يُضْرَبُ بِمَطْرَقَةٍ مِنْ حَدِيدٍ بَيْنَ أُذُنَيْهِ فَيَصِيحُ صَيْحَةً يَسْمَعُهَا مَن يَلِيهِ إِلاَّ الثَّقَلَيْنِ"

Maknanya: "Sesungguhnya seorang hamba itu apabila diletakkan ke dalam kubur dan sahabat-sahabatnya berpaling untuk pulang dia mendengar rentakan kasut mereka ketika mereka beredar, lalu datanglah dua malaikat mendudukinya lalu berkata: “apakah yang kamu katakan tentang lelaki yang bernama Muhammad”?. Maka orang yang beriman akan menjawab: “ aku naik saksi bahawa dia adalah hamba Allah dan rasulNya”, lalu dikatakan kepadanya: “ lihatlah tempat kamu di neraka sesungguhnya Allah telah gantikan untukmu tempat di dalam syurga”, maka dia pun melihat keduanya, adapun orang kafir atau munafik(munafik iman) dia akan berkata :“ aku tidak tahu, dulu aku hanya berkata apa yang dikatakan oleh manusia”, lalu dikatakan kepadanya :“ kamu tidak tahu apa-apa”, kemudian dia dipukul dengan tukul besi di bahagian antara dua telinganya lalu dia menjerit dengan jeritan yang kuat didengari oleh semua di sekitarnya kecuali jin dan manusia". (Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim dari Anas dari Nabi Sallallahua'lahiwasallam)

Ceritakan tentang nikmat kubur ?

Kita wajib mempercayai nikmat kubur kerana perkara ini telah diceritakan oleh nabi. Diantara nikmat-nikmat kubur ialah diluaskan kubur seluas 70 hasta bagi orang-orang yang bertaqwa dan selainnya dari kalangan mereka yang dikehendaki oleh Allah ta’ala seperti sesetengah orang yang mati syahid walaupun ada melakukan sebahagian dosa.

Diantara nikmat-nikmat kubur juga ialah diterangkan kubur dengan cahaya seumpama cahaya bulan purnama dan dapat menghidu wangian syurga dan lain-lainnya lagi.


Sabda Rasulullah:

"إِذَا قُبِرَ الْمَيِّتُ أَوِ اْلإِنْسَانُ أَتَاهُ مَلَكَانِ أَسْوَدَانِ أَزْرَقَانِ يُقَالُ ِلأَحَدِهِمَا: مُنْكَرٌ وَلِلآخَرَ: نَكِيرٌ ، فَيَقُولاَنِ لَهُ: مَا كُنْتَ تَقُولُ فِى هَذَا الرَّجُلِ مُحَمَّدٍ؟، فَهُوَ قَا ئِلٌ مَا كَانَ يَقُول. فَإِنْ كَانَ مُؤْمِنًا قَالَ: هُوَ عَبْدُ الله ُوَ رَسُولُهُ أَشْهَدُ أَن لاَّإِلَهَ إِلاَّ الله ُوَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، فَيَقُولاَنِ لَهُ: إَنْ كُنَّا لَنَعْلَمُ أَنَّكَ لَتَقُولُ ذَلِكَ، ثُمَّ يُفْسِحُ لَهُ فِى قَبْرِهِ سَبْعِيْنَ ذِرَاعًا فِى سَبْعِينَ ذِرَاعًا، وَ يُنَوَّرُ لَهُ فِيهِ، فَيُقَالُ لَهُ : نَمْ فَيَنَامُ كَنَوْمِ الْعَرُوسِ الَّذِى لاَ يُوقِظُهُ إِلاَّ أَحَبُّ أَهْلِهِ حَتَّى يَبْعَثَهُ الله مِن مَضْجَعِهِ ذَلِكَ"

Maknanya: " Apabila seorang itu dikebumikan maka datang kepadanya dua orang malaikat yang berwarna hitam kebiru-biruan, salah seorang bernama Munkar dan yang lainnya bernama Nakir maka malaikat itu pun bertanya: “ apakah yang kamu katakan tentang lelaki yang bernama Muhammad”?, maka dia pun berkata sepertimana yang dikatakan di dunia dulu, jika dia seorang yang beriman dia akan berkata: “ dia (Muhammad) adalah hamba Allah dan rasulNya: “aku naik saksi bahawa tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan nabi Muhammad itu hamba dan pesuruh Allah”, maka dua malaikat itu tadi berkata: “ sesungguhnya kami tahu yang kamu akan berkata demikian”, kemudian diluaskan kuburnya seluas 70 hasta (tinggi dan lebar) dan diberikan cahaya didalam kuburnya maka dikatakan kepadanya:“tidurlah”, maka tidurlah dia seumpama pengantin yang tidak seorang pun dapat menyedarkannya selain kekasihnya, sehinggalah hari kebangkitan".
(Diriwayatkan oleh Imam Ibnu Hibban)

Terangkan tentang soalan dua para malaikat Munkar dan Nakir ?

Kita wajib percaya bahawa soalan malaikat Mungkar dan Nakir itu berlaku terhadap orang mukmin dan orang kafir daripada umat Muhammad. Orang mukmin yang beriman dengan iman yang sempurna tidak ada padanya ketakutan atau kebimbangan dari soalan kedua malaikat tersebut kerana Allah ta’ala telah menguatkankan hatinya maka dia tidak merasa gerun ketika berhadapan dengan malaikat. Dikecualikan dari soal kubur itu kanak-kanak, para syuhada dan begitu juga nabi-nabi. Yang dimaksudkan dengan kanak-kanak itu ialah mereka yang mati sebelum baligh, dan yang dimaksudkan dengan para syuhada itu adalah orang yang mati syahid dimedan peperangan.

Apakah Makna syahadah kedua secara ijmali

Apakah makna kalimah syahadah :أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَّسُولُ الله

Maknanya: Aku mengakui dengan lidahku dan berpegang dengan hatiku bahawa nabi Muhammad itu adalah pesuruh Allah yang diutus kepada sekalian alam (jin dan manusia) yang bersifat benar pada semua pengkhabaran yang disampaikannya daripada Allah ta^ala supaya mereka beriman dengan syariatnya dan menjadi pengikutnya.

Firman Allah Ta’ala:
تَبَارَكَ الَّذِي نَزَلَ الْفُرْقَانَ عَلَى عَبْدِهِ لِيَكُونَ لِلْعَالَمِينَ نَذِيرًا

Maksudnya: "Maha Suci Allah yang telah menurunkan Al furqan (Al quran) kepada hambaNya, agar dia menjadi pemberi peringatan kepada seluruh alam (jin dan manusia)".(Surah Al-Furqan : Ayat 1)

Sebutkan sebahagian daripada nasab (biografi) nabi Muhammad sallallahu’alaihiwasalam, dan dimanakah beliau lahir dan dikebumikan?

Baginda adalah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muttolib bin Hasyim bin Abdu Manaf Al qurasyi sallallahu’alaihiwasalam, dilahirkan di Makkah pada bulan Rabi’ulawal di tahun Gajah. Wahyu yang pertama diturunkan di Makkah ketika baginda berumur 40 tahun. Baginda berhijrah ke Madinah setelah 13 tahun wahyu turun di Makkah dan menetap di sana selama 10 tahun hingga kewafatannya. Baginda wafat di Madinah Munawwarah di dalam bilik Saidatina Aisyah dan dikebumikan di situ.

Terangkan perkara yang terkandung di dalam kalimah syahadah yang kedua: dan dia (Muhammad) membenarkan semua yang telah diwahyukan oleh Allah untuk disampaikan.

Wajib beriktiqad sesungguhnya nabi Muhammad menyampaikan semua yang telah diwahyukan kepadanya dari Allah, samaada ianya tentang cerita umat-umat, nabi-nabi, kejadian pertama atau apa yang diwahyukan tentang tentang dunia dan akhirat, atau sebahagian apa yang bersangkutan dengan halal dan haram yang berkaitan dengan perbuatan, percakapan hamba.
Firman Allah ta’ala:
"وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى إِنْ هُوَ إِلاَّ وَحْيٌ يُوحَى"

Maksudnya:"Dan tiadalah yang diucapkannya itu dengan hawa nafsu melainkan hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya"
(Surah An-Najmi : Ayat 4).

Sifat Allah yang wajib diketahui

Ulama mengatakan wajib mengetahui sifat tiga belas yang wajib bagi Allah ta’ala, apakah sifat-sifat tersebut ?

Mengetahui sifat tiga belas yang wajib bagi Allah ta’ala adalah fardhu ain dan menjadi kewajipan setiap individu muslim untuk mengetahuinya. Ianya disebut secara berbilangkali di dalam Al-Quran samaada dengan lafaznya atau secara makna. Ianya adalah seperti berikut:

8- Berkehendak :َاْلإِرَادَةُ
9- Mengetahui : اَلْعِلْمُ
10- Mendengar :اَلسَّمْعُ
11- Melihat : اَلْبَصَرُ
12- Hidup :اَلْحَيَاةُ
13- Berkata :اَلْكَلاَمُ
1- Ada :اَلْوُجُوْدُ
2- Esa : اَلْوَحْدَانِيَّةُ
3- Sediakala: اَلْقِدَمُ
4- Kekal :اَلْبَقَاءُ
5- Berdiri Allah dengan sendirinya : قِيَامَهُ بِنَفْسِهِ
( Tidak berhajat pada yang lain)
6- Berkuasa : اَلْقُدْرَةُ
7- Bersalahan Allah ta’ala dengan yang baru : مُخَالَفَتُهُ تَعَالَى لِلْحَوَادِثِ

Ceritakan tentang sifat-sifat wajib bagi Allah yang mana semuanya bersifat azali ?

Setelah kita beriktiqad dan meyakini bahawa zat Allah ta’ala bersifat azali dan tiada permulaan bagi kewujudanNya maka begitu jugalah dengan sifat-sifatNya yang tidak bersifat baharu. AdaNya tanpa permulaan. Allah ta’ala itu azali maka sifatnya juga azali.

Imam Abu hanifah dalam kitab Al-Fiqhul Absot berkata:

"فَصِفَاتُهُ غَيْرَ مَخْلُوقَة وَلاَ مُحْدَثَة، وَالتَّغَيُّرُ وَاْلاِخْتَلاَفُ فِى اْلأَحْوَالِ يَحْدُثُ فِى الْمَخْلُوقِين، وَمَنْ قَالَ إِنَّهَا مُحْدَثَة أَوْ مَخْلُوقَة أَوْ تَوَقَّفَ فِيهَا أَوْ شَكَّ فِيهَا فَهُوَ كَا فِرٌ"

Maknanya: "Sifat-sifat yang wajib bagi Allah itu bukanlah makhluk dan bukanlah baharu (yang asalnya tiada kemudian diwujudkan), dan yang berubah dari satu keadaan ke keadaan yang lain, itu hanya terjadi kepada makhluk, dan siapa yang mengatakan bahawa sifat Allah itu baharu atau makhluk atau tawaqquf (seperti dia mengatakan: “aku tidak mengatakan sifat Allah itu azali dan aku juga tidak mengatakan ianya baharu”) atau ragu-ragu padanya, maka sesungguhnya dia telah kafir"

keterangan sifat kalam bagi Allah ta'ala

Terangkan sifat kalam bagi Allah ta’ala?

Imam Abu Hanifah berkata dalam kitabnya Al Fiqhul Absot:

" وَيَتَكَلَّمُ لاَ كَكََلاَمِنَا، نَحْنُ نَتَكَلَّمُ بِاْلآلاَتِ مِنَ الْمَخَارِجِ وَ الْحُرُوْفِ وَ اللهُ مُتَكَلِّمٌ بِلاَ ءَالَةٍ وَلاَحَرْفٍ"

Maknanya: "dan Dia ( Allah) berkata tidak menyerupai percakapan kita, kita bercakap menggunakan alat yang daripadanya keluar huruf (makhraj huruf seperti lidah,bibir dan sebagainya), sedangkan Allah berkata-kata tanpa alat dan tanpa huruf"

KalamNya tiada permulaan dan tiada akhirnya, tidak berlaku pada kalamnya itu diam atau tersekat kerana kalamNya tidak menyerupai percakapan makhluk yang berhuruf dan bersuara.

Firman Allah ta^ala:
"وَكَلَّمَ الله ُمُوسَى تَكْلِيمًا

Maksudnya: “Dan Allah berkata kepada Musa secara langsung( dengan tanpa perantaran)".( Surah An-nisa' : Ayat 164)

Ayat ini menjadi dalil bahawa Allah ta’ala itu mempunyai sifat kalam yang azali.

Terangkan maksud kata ulama:

"ِلأَنَّهُ سُبْحَانَهُ مُبَايِنٌ لِجَمِيْعِ الْمَخْلُوقَاتِ فِي الذَّاتِ وَ الصِّفَاتِ وَ اْلأَفْعَالِ"

Kerana sesungguhnya Allah ta'ala tidak menyerupai kesemua makhlukNya sama ada dari segi zat iaitu zat Allah ta'ala tidak menyerupai zat makhluk atau dari segi sifat iaitu sifatNya tidak menyerupai sifat makhluk atau dari segi perbuatan iaitu perbuatanNya tidak menyerupai perbuatan makhluk kerana perbuatan Allah ta'ala itu adalah azali manakala yang dicipta itu (makhluk) adalah baharu.

Firman Allah Ta’ala:
"وَلِلَّهِ الْمَثَلُ اْلأَعْلَى"
Maksudnya: "Dan Allah mempunyai sifat yang Maha Tinggi".
)Surah An-nahl:Ayat 60)

Ayat ini menjadi dalil bahawa sifat-sifat Allah tidak menyamai sifat-sifat makhluk.

Imam Abu Hanifah dan Imam Al Bukhari berkata:

فِعْلُهُ تَعَالَى صِفَةٌ لَهُ فِي اْلأَزَلِ وَ الْمَفْعُولُ حَادِثٌ""
Maksudnya: "Perbuatan Allah ta’ala adalah sifat azali manakala yang dibuat (perkara-perkara yang berlaku ke atas makhluk dari kenikmatan , kematian dan sebagainya) adalah baru (yang dicipta)".

Apakah maksud kata ulama: سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى عَمَّا يَقُولُ الظَّالِمُونَ عُلُوًّا كَبِيرًا

Makna ‘سُبْحَانَهُ ‘ialah Maha Suci Allah daripada sifat-sifat kekurangan begitu juga makna ‘تَعَالَى ‘memberi erti yang sama. Allah ta’ala Maha Suci daripada apa yang dikatakan oleh orang-orang zalim. Yang dimaksudkan dengan orang-orang zalim disini ialah orang kafir kerana kekufuran itu adalah kezaliman yang paling besar lagi nyata.

Allah Ta’ala berfirman:
"وَالْكَافِرُونَ هُمُ الظَّالِمُونَ"

Maksudnya: " Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim ".
(Surah Al-Baqarah : Ayat 254)

Allah sama sekali tidak menyerupai makhluk

Apakah tafsiran firman Allah ta’ala: لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ ?

Tafsirannya ialah Allah ta’ala tidak menyerupai benda yang latif (sesuatu yang tidak dapat dipegang dan disentuh dengan tangan seperti cahaya, kegelapan, roh, angin dan sebagainya), dan juga tidak menyerupai benda yang kasif (sesuatu yang dapat dipegang dan dirasa dengan tangan seperti manusia, benda-benda yang berketul dan seumpamanya) dan tidak menyerupai makhluk samaada yang dilangit mahupun dibumi.

Firman Allah Ta'ala:
وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ""
Maksudnya: “ Tidak ada bagiNya penyerupaan dengan sesuatu".
(Surah Al-Ikhlas Ayat 4)
Imam Zunnun Al-Misry dan Imam Ahmad bin Hambal berkata:

"مَهْمَا تَصَوَّرْتَ بِبَالِكَ فَاللهُ بِخِلاَفِ ذَلِكَ"

Maksudnya: Apapun yang terlintas dalam benak pemikiran kamu, Allah tidak seperti itu"

Imam At-Tohawi pula berkata:

مَعَانِى اْلبَشَرِ فَقَدْ كَفَر"َ " وَمَنْ وَصَفَ اللهَ بِمَعْنًى مِنْ

Maksudnya: "Dan barangsiapa yang menyifatkan Allah ta’ala itu dengan salah satu sifat dari sifat-sifat manusia maka dia telah kafir"

Terangkan sifat Allah ta’ala ‘اَلسَّمْعُ’ dan ‘ اَلْبَصَرُ’ ?

Allah Ta’ala berfirman:
" "لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ

Maksudnya: "Dia (Allah) tidak menyerupai sesuatupun iaitu dari makhlukNya baik dari satu segi mahupun dari semua segi, dan tidak ada sesuatupun yang menyerupaiNya, dan Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat".(surah As-Syura :Ayat 11)

Di sini jelas bahawa Allah ta’ala bersifat dengan tidak menyerupai sesuatu pun dari makhlukNya dan tidak ada sesuatu pun yang menyerupaiNya. Dalam permulaan ayat tersebut Allah ta’ala menafikan penyerupaan dengan makhlukNya kemudian Dia menyifatkan diriNya dengan Maha Mendengar dan Maha Melihat maka ini menunjukan bahawa pendengaran dan penglihatan Allah ta'ala sama sekali tidak menyamai makhluk, penglihatan dan pendengaran Allah itu azali tidak ada permulaan bagiNya dan begitu juga dengan sifat-sifatNya yang lain tidak menyerupai makhluk.

Semua perkara yang dapat didengari, Allah ta’ala mendengarnya dengan tanpa berhajat kepada telinga atau alat-alat lain, dan semua benda Allah ta’ala melihatnya dengan tanpa berhajat kepada mata dan juga cahaya, maka jelas di sini bahawa pendengaran dan penglihatan Allah ta’ala itu tidak seperti makhluk tidak ada batasan bagi pendengaran dan penglihataNya.

Terangkan maksud kata ulama :

فَهُوَ الْقَدِيْمُ وَمَا سِوَاهُ حَادِثٌ, وَهُوَ الْخَالِقُ وَمَا سِوَاهُ مَخْلُوقٌ


Maksud kata ulama ini ialah:

Dialah (Allah) bersifat al qodim (sediakala) dan selainNya daripada makhluk bersifat baru, dan Dialah Pencipta dan selainNya adalah makhluk yang diciptakan oleh Nya.
Umat Islam wajib beriktikad bahawa hanya Allah ta’ala sahaja yang bersifat al qodim (tidak ada permulaan bagi kewujudanNya), dan selain dariNya adalah baru. Setiap perkara yang baharu itu masuk kepada wujud (benda yang asalnya tiada kemudian diadakan), samada ianya suatu benda atau sifat-sifat benda, dari sekecil-kecil zarah hinggalah sebesar-besar arasy dari pergerakan hamba dan diamnya, dari niat-niat dan lintasan hati, semuanya itu adalah ciptaan Allah ta’ala tidak ada pencipta selainNya. Bukanlah tabi’at atau sebab yang menciptakan perkara tersebut bahkan kewujudannya adalah ciptaan Allah dengan kehendak serta kekuasaanNya, dengan takdir dan pengetahuanNya yang azali.

Allah Ta’ala berfirman:
وَخَلَقَ كُلَّ شَيْءٍ""

Maksudnya: “Dan Dialah (Allah) yang menciptakan segala sesuatu”.
(Surah Al- Furqan : Ayat 2)

Imam An-Nasafi berkata:

"فَإِذَا ضَرَبَ إِنْسَانٌ زُجَاجًا بِحَجَرٍ فَكَسَرَهُ فَالضَّرْبُ وَ الْكَسْرُ وَ ْالاِنْكِسَارُ بِخَلْقِ اللهِ تَعَالَى"

Maknanya: "Maka apabila seorang manusia memukul kaca dengan batu dan memecahkannya maka pukulan, perbuatan memecahkan kaca dan pecahan-pecahan yang berlaku pada kaca tersebut adalah dijadikan oleh Allah ta’ala".

sifat Allah maha sempurna lagi layak baginya.

Allah ta’ala disifatkan dengan ‘اَلْكَمَالُ’ (kesempurnaan) yang layak baginya, kenapakah disini dikaitkan dengan kalimah ‘yang layak bagiNya’?

Kalimah ini dikaitkan dengan lafaz ) كَمَا يَلِيْقُ بِهِsepertimana yang layak bagiNya) kerana اَلْكَمَالُ (kesempurnaan) itu adalah sifat yang disandarkan pada Allah dan juga disandarkan kepada makhluk. Sebagaimana makhluk disifatkan dengan sifat اَلْعِلْمُ. (mengetahui). Tetapi ada sifat kesempurnaan itu hanya layak bagi makhluk sahaja dan tidak layak bagi Allah seperti sifat berakal (kerana akal itu dikhususkan untuk manusia, Allah ta’ala yang menciptakan akal dan Dia tidak sama dengan apa yang dicipta). Perlu diketahui bahawa di sana terdapat sifat yang menjadi pujian bagi Allah dan menjadi celaan pula jika disandarkan kepada manusia iaitu sifat ‘اَلْجَبَّارُ’ yang memberi erti Maha Perkasa (yang tidak berlaku sesuatu pada hak milikNya kecuali apa yang dikehendaki), sifat ini hanya layak bagi Allah kerana Dialah pemilik hakiki alam ini. Dia layak melakukan apa saja ke atas makhlukNya.

Terangkan tentang Maha Suci Allah ta’ala daripada sifat kekurangan dan kecacatan ?

Allah ta’ala bersifat dengan sifat-sifat yang sempurna bagiNya dan Dia Maha Suci dari sifat kekurangan dan kecacatan seperti jahil, lemah, berhajat pada makhluk seperti bertempat atau berwarna, atau mempunyai had dan seumpamanya kerana semua itu adalah sifat kekurangan yang tidak layak sama sekali bagi Allah ta’ala.

Imam At-Tohawi ( daripada ulama salaf ) yang wafat pada 322H telah berkata:

"تَعَالىَ-الله ُ- عَنِ اْلحُدُودِ وَاْلغَايَاتِ وَ اْلأَرْكَانِ وَ اْلأَعْضَاءِ وَ اْلأَدَوَاتِ، لاَ تَحْوِيهِ اْلجِهَاتُ السِّتُ كَسَائِرِ اْلُمُبْتَدِعَاتِ"
Maknanya: "Maha Suci Allah dari batasan-batasan ( bentuk kecil mahupun besar, jadi Allah tidak mempunyai ukuran sama sekali), batas akhir, penjuru, anggota-anggota badan mahupun yang besar atau yang kecil. Dia tidak diliputi oleh satu arah penjuru dari arah penjuru yang enam ( atas, bawah, kiri, kanan, depan dan belakang) tidak seperti makhlukNya yang diliputi oleh enam arah penjuru tersebut"

Kata-kata Imam At- Tohawi ini menunjukan bahawa Allah ta'ala itu tidak mempunyai had atau sudut yang mempunyai batasan, maka Allah ta'ala itu suci dari bersifat dengan sifat manusia seperti bersemayam atau duduk kerana yang bersemayam atau yang duduk sudah pasti berhajat kepada sesuatu sedangkan Allah ta’ala tidak berhajat kepada sesuatu. Dalam hal ini Imam Ali telah berkata:

"إِنَّ اللهَ خَلَقَ اْلعَرْشَ إِظْهَارًا لِقُدْرَتِهِ وَ لَمْ يَتَّخِذْهُ مَكَانًا لِذَاتِه"

Maknanya:"Sesungguhnya Allah menciptakan arasy itu untuk menunjukan kekuasaanNya bukan untuk menjadikan tempat bagi zatNya"

(riwayat Abu Mansur Al Baghdady dalam kitabnya Al Farqu Bainal Firoq selepas beliau menukilkan ijmak ulama dalam hal mensucikan Allah ta’ala dari bertempat dan berhad).

Tiada daya dan upaya kecuali dengan Allah

Apakah makna kalimah: لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ’ ?

Kalimah ini memberi makna bahawa tidak ada keupayaan untuk selamat daripada terjerumus ke dalam maksiat kecuali dengan pemeliharaan Allah ta’ala, dan tidak ada kemampuan untuk melakukan ketaatan kepada Allah kecuali dengan bantuan dariNya. Penjelasan ini dinyatakan di dalam hadis yang diriwiyatkan oleh Abu Ya’la daripada Ibnu Mas’ud daripada Rasulullah, dan telah sabit juga bahawa Nabi menggalakkan umatnya agar sentiasa menyebut kalimah ini.

ketentuan & kehendak Allah

Apakah yang dimaksudkan dengan أَنَّ اللهَ فَعَّالٌ لِّمَا يُرِيْدُ ?

Maksudnya ialah Allah ta’ala Maha Kuasa mencipta perkara-perkara yang dikehendaki, tidak ada sesuatu yang boleh melemah atau melarang kehendak Allah, dan Allah tidak memerlukan kepada pertolongan.

Firman Allah Ta'ala :
وَلَوْ شَاءَالله ُمَا اقْتَتَلُوا وَلَكِنَّ الله َيَفْعَلُ مَايُرِيْدُ

Maksudnya : Jika Allah menghendaki, Tidaklah mereka berbunuh-berbunuhan, akan tetapi Allah membuat apa yang dikehendakinya. ( Surah Al-baqarah: Ayat 253 )

Firman Allah Ta’ala:
إِنَّ رَبَّكَ فَعَّالٌ لِّمَا يُرِيدُ""

Maksudnya: "sesungguhnya tuhan kamu melakukan apa yang dikehendakinya" (Surah Hud ayat 107)

Terangkan secara ringkas makna kalimah ini: مَا شَاءَ الله ُكَانَ وَمَا لَمْ يَشَأْ لَمْ يَكُنْ

Makna kalimah ini secara ringkas memberi erti bahawa setiap yang dinamakan makhluk samaada perbuatan, kebaikan, kejahatan, kemaksiatan, kekufuran, keimanan dan selainnya dari jenis-jenis makhluk Allah, jika Allah ta’ala berkehendak menciptanya maka sudah pasti ianya wujud pada waktu yang dikehendakiNya dan jika Allah ta’ala tidak berkehendak menciptanya maka pasti ianya tiada dan tidak akan ada. Kehendak Allah ta’ala itu adalah bersifat azali abadi. Lafaz kalimah ini adalah sabda Rasulullah ketika beliau mengajar sebahagian anak-anak perempuannya iaitu:

مَا شَاءَ الله ُكَانَ وَمَا لَمْ يَشَأْ لَمْ يَكُنْ

Maksudnya: “ Apa-apa yang Allah kehendaki pada azali ianya tetap terlaksana dan apa-apa yang Dia tidak berkehendak padanya tidak akan terlaksana ”.
( Diriwayatkan oleh Imam Abu Daud )
Kalimah ‘اَلْمَشِيْئَةُ’ (Ketentuan Allah) maknanya: menentukan sesuatu keatas makhluk dengan setengah perkara yang harus baginya tanpa perkara yang lain dan dengan sebahagian sifat tanpa sifat yang lain dan pada waktu yang tertentu tanpa mengkhususkan pada waktu yang lain.

Pembahagian hukum akal

Sebutkan pembahagian hukum akal ?

Hukum akal terbahagi kepada tiga:

i. اَلْوَاجِبُ الْعَقْلِيُّ ( Wajib akal ): Perkara-perkara yang tak boleh kita gambarkan dengan akal bahawa ianya tidak wujud, ini hanya dikhususkan bagi Allah ta’ala sahaja.
ii. اَلْمُسْتَحِيْلُ الْعَقْلِيُّ ( Mustahil akal ): Perkara-perkara yang tidak boleh digambarkan dengan akal bahawa ianya wujud, seperti mensyirikkan Allah ta’ala.
iii. اَلْجَائِزُ الْعَقْلِيُّ ( Harus akal ): Perkara-perkara yang boleh digambarkan bahawa ianya kadangkala wujud dan kadangkala tidak wujud, iaitu semua alam ini.

Sunday, May 17, 2009

Sifat-sifat Allah ta'ala

Apakah makna “ َاْلأَوَّلُ ” dan “ اَلْقَدِيْمُ” jika dinisbahkan kepada Allah ?

Makna َاْلأَوَّلُ ialah tiada permulaan bagi kewujudanNya (azali). Makna ini dikhususkan bagi Allah ta’ala sahaja kerana tiada sesuatu pun yang ada tanpa permulaan melainkan Allah ta’ala.


Firman Allah ta'ala:
هُوَ الأََوَّلُ وَ الآخِرُ " "

Maksudnya: “ Dialah yang awal dan yang akhir, iaitu wujudNya tidak ada permulaan dan tidak ada akhirnya".(surah Al-hadid: ayat 3)

Sifat Allah اَلْقَدِيْمُ pula memberi makna yang sama dengan makna َاْلأَوَّلُ iaitu sediakala tidak ada permulaan bagi kewujudanNya. Sifat اَلْقَدِيْمُ bagi Allah ta’ala telah disepakati oleh ijma’ ulamak sebagaimana yang dikatakan oleh Az-Zabidi dalam kitab syarah Ihya U’lumiddin.

Apakah makna اَلْحَيُّ jika dinisbahkan kepada Allah ta’ala ?

Makna اَلْحَيُّ ialah Allah ta’ala bersifat dengan sifat hidup yang tidak ada permulaan baginya, tidak mempunyai roh, daging, dan darah.

Firman Allah Ta'ala :

"اَلله ُلآإِلَهَ إِلاَّ هُو الْحَيُّ الْْقَيُّومُ"

Maksudnya: "Adalah Allah tiada tuhan yang melainkan Dia yang hidup lagi berkekalan".(surah Al-baqoroh : ayat 255)

FirmanNya lagi:
وَََتَوَكَّْلْ عَلَى الْحَيِّ الَّذِى لاَ يَمُوتُ" "

Maksudnya: “Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup kekal yang tidak mati” (Surah Al-Furqan:Ayat 57 )

Apakah makna’ اَلْقَيُّوْمُ’ bagi Allah ?

Sebahagian ulama mengatakan اَلْقَيُّوْمُ (yang berkekalan) bermakna الدائم (yang tidak binasa). Dan sebahagian mereka pula mengatakan bahawa ‘اَلْقَيُّوْمُ’ bererti ‘اَلْقَائِمُ بِنَفْسِهِ’ (yang tidak berhajat kepada yang lain).

Aِpakah makna ‘اَلدَّائِمُ’ bagi Allah ta’ala ?

Makna ‘اَلدَّائِمُ’ ialah Yang kekal tidak fana (binasa) kerana mustahil dari segi akal Allah ta’ala itu akan binasa. Kalimah ‘ اَلدَّائِمُ’ dengan makna ini hanyalah layak bagi Allah ta’ala sahaja, tiada sesuatu pun yang bersifat dengan sifat ini kecuali Allah ta’ala sahaja. Allah ta’ala itu kekal dengan sendiriNya tidak seperti syurga dan neraka, kerana keduanya kekal dengan kehendak Allah ta’ala.


Apakah makna ‘اَلْخَالِقُ’ ?

Makna ‘اَلْخَالِقُ’ ialah Yang Maha Pencipta segala sesuatu yang baru dalam erti kata yang lain ialah : " mencipta sesuatu yang asalnya tiada kepada ada." Sifat ini hanyalah dikhususkan bagi Allah ta’ala sahaja.

Firman Allah Ta'ala:
"هَلْ مِنْ خَالِق ٍغَيْرُ اللهِ"

Maksudnya: adakah ada pencipta selain Allah?. (surah fatir: ayat 3)

Ayat ini menunujukkan bahawa tidak ada pencipta selain Allah.

Apakah makna اَلرَّازِقُ yang layak bagi Allah ta’ala ?

Makna ‘اَلرَّازِقُ’ ialah Yang memberi rezeki kepada hambaNya. Rezeki memberi erti dalam bahasa arab ialah : " sesuatu yang memberi manfaat walaupun dari sumber yang haram."

Firman Allah Ta'ala:
َومَا مِنْ دَآبَّةٍ ِفى اْلأَرْضِ اِلاَّ عَلَى الله ِرِزْقُهَا

Maksudnya: “Dan tidak ada sesuatu yang melata dimuka bumi ini melainkan Allah yang memberi rezeki kepada mereka”. (Surah Hud:Ayat 6)

Apakah makna اَلْعَالِمُ yang layak bagi Allah ta’ala ?

Makna ‘ اَلْعَالِمُ’ ialah Allah ta'ala Maha Mengetahui dengan ilmuNya yang azali dan abadi, tidak menerima perubahan. Allah ta’ala Maha Mengetahui segala sesuatu samaada yang telah, sedang dan akan berlaku. Semuanya di bawah pengetahuan Allah ta’ala.

Firman Allah Ta'ala:

"وَعِندَهُ مَفاَ تِحُ الْغَيْب لاَ يَعْلَمُهَا ِإلاَّ هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِى اْلبَرِّ وَ الْبَحِْر وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلاَّ يَعْلَمُهَا وَلاَ حَبَّةٍ فِى ظُلُمَا تِ اْلأَرْض ِوَلاَ رَطْبٍ وَلاَ يَابِسٍ إِلاَّ فِى كِتَابٍ مُّبِيْنٌ"

Maksudnya: "Dan di sisi Allah segala perkara yang ghaib, tiada yang mengetahuinya kecuali Dia, dan Dia yang mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya, tiada jatuh sebutir biji kecil dalam kegelapan bumi, tiada sesuatu yang basah atau yang kering melainkan tertulis didalam kitabNya yang nyata ( lauhul mahfuz )".(Surah Al-An'am:Ayat19)


Apakah makna ‘اَلْقَدِيْرُ’ ?

Makna اَلْقَدِيْرُ ialah Yang bersifat dengan qudrah (kekuasaan). Kekuasaan Allah ta’ala adalah azali (sediakala) lagi kekal. Dengan kekuasaanNya itu memberi kesan kepada makhlukNya. Qudrah Allah ta’ala tidak tertakluk kepada perkara yang wajib atau mustahil wujud.

Firman Allah Ta'ala:

"وَيَعْلَمُ مَا فِى السَّمَوَاتِ وَمَا فِى اْلأَرْضِ وَاللهُ عَلى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٍ"

Maksudnya: “ Dan Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada dibumi dan Allah Maha kuasa atas segala sesuatu".
( Surah Al-Imran : Ayat 29)

Apakah makna sifat Allah "al-wahid" dan "al-ahad"

Apakah makna “ اَلْوَاحِدُ ” jika dilafazkan kepada Allah?

Erti “اَلْوَاحِدُ ” ialah Esa dengan makna tidak ada sekutu bagiNya pada ketuhanan dan tidak ada selainNya yang berhak disembah.

Firman Allah Ta'ala:
وَإِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ " "

Maksudnya : “ Dan Tuhanmu yang Maha Esa ”. (Surah Al-baqarah: Ayat 163)




Kata Imam Abu Hanifah dalam kitab Fiqhul Akbar :

"وَاللهُ وَاحِدٌ لاَ مِن طَرِيقِ الْعَدَدِ وَلَكِنْ مِن طَرِيقِ أَنَّهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ"

Maksudnya: “ Allah ta’ala itu Esa bukan secara bilangan tetapi secara bahawa tiada sekutu bagiNya ”.

Apakah makna “ الأَحَدُ ” ?

Setengah ulama mengatakan bahawa “ َاْلأَحَدُ ” dengan makna“اَلْوَاحِدُ” bererti tiada sekutu bagiNya. Setengah ulama pula mengatakan َاْلأَحَدُ bermakna yang tidak boleh dibahagi-bahagikan, maksudnya tidak berbentuk kerana bentuk itu menerima pecahan, jadi Allah ta’ala bukan zat yang berbentuk.

Firman Allah Ta'ala:
قُلْ هُوَ الله ُأَحَد ٌ" "

Maksudnya: “Katakanlah Dia Allah yang Maha Esa" (esa dengan makna tiada sekutu bagiNya dan esa dengan makna Dia tidak boleh dibahagi-bahagikan dan Dia bukanlah jisim). (Surah Al-Ikhlas Ayat 1)

Firman Allah Ta'ala dalam mencela orang kafir:

وَجَعَلُوا لَهُ مِنْ عِبَادِهِ جُزْءًا

Maksudnya: “Dan mereka menjadikan sebahagian dari hamba-hambanNya sebagai bahagian daripadaNya”. (surah Az-zukhruf: ayat 15)

Imam Abu Hasan Al Asy’ari dalam kitab An-nawadir berkata:

" مَنِ اعْتَقَدَ أَنَّ الله َجِسْمٌ فَهُوَ غَيْرُ عَارِفٍ بِرَبِّهِ وَإِنَّهُ كَافِرٌ بِهِ "

Maksudnya: “Barangsiapa yang beriktiqad bahawa Allah ta'ala itu berjisim (mempunyai bentuk) maka dia tidak mengenali tuhannya dan sesungguhnya dia telah jatuh kufur disebabkan iktiqad tersebut".
>

Komen Terkini

Recent Comments Widget by Jom Bina Belog
 

Posts & Comments

get this

Follow by Email

Trafik

 
Blogger Templates