Social Icons

Pages

Tuesday, August 4, 2009

Menanti Ketibaan Bulan Ramadhan

Sambutan Bulan Ramadhon

Kita sekarang ini hanya menghitung hari, menantikan ketibaan bulan mulia, bulan yang dirindui, bulan yang dibuat janji untuk mentaati Allah sebanyak-banyaknya, bulan yang amat sesuai untuk kita menambah bekalan serta mengharap keredhoan Allah.

Ramadhon merupakan penghulu segala bulan, ia adalah bulan yang dipenuhi dan dilimpahi dengan segala keharmonian. Di dalamnya terdapat satu malam yang terlebih baik dari seribu bulan iaitu malam lailatul qodar yang dinantikan.

Ramadhon adalah bulan penyucian jiwa dari kesalahan dan dosa-dosa, bulan yang penuh keberkatan, bulan yang awalnya rahmat, pertengahannya pengampunan dan akhirnya selamat dari api neraka.

Ramadhon adalah bulan untuk menggiatkan amal ibadah, bantuan, memberi makan kepada yang memerlukan, bulan membaca Al-Quran, beri’tikaf di masjid, bukan bulan untuk bersantai, tidur banyak, malas, makan makanan yang enak lagi mewah tetapi Ramadhon adalah bulan zuhud iaitu bulan untuk mengajar dan menyekat hawa nafsu daripada memenuhi keinginannya kepada kelazatan yang memukau.

Kawan-kawanku..

Tanamkanlah azam dalam hatimu pada bulan Ramadhon ini untuk mengikuti jejak langkah Rasulullah sallallahu alaihi wasallam yang pernah menempuhi kesusahan selama berbulan dapur rumahnya tidak berasap dan apabila beliau makan pada selain bulan ramadhon beliau hanya makan sembilan suapan pada paginya dan sembilan lagi pada petangnya, tidak lebih dari itu. Ingatlah selalu firman Allah ta’ala yang bermaksud: “Tiadalah kehidupan dunia ini kecuali kesenangan yang memperdayakan.” [surah aali’imran: 185]

Janganlah penuhi fikiran kita dengan memikirkan makanan apakah yang kita nak jadikan hidangan berbuka, tetapi fikirkanlah “masjid manakah yang kita akan hadiri.. marilah kita sama-sama berpesan-pesanan meninggalkan amalan bermewah-mewah kerana merutimkan hidangan makanan mewah setiap hari tidak mendatangkan kebaikan kerana itu bukanlah cara hidup para wali dan nabi-nabi.

Rasulullah bersabda yang bermaksud: awasilah dirimu daripada bermewah-mewah kerana para-para nabi bukanlah hidup dengan bermewah-mewah. Rasulullah pada kebanyakan harinya hanya makan tamar beserta air sahaja dan kadang-kadang roti bersama kuah itupun jarang-jarang.


Puasa Ramadhan Dan Kelebihannya

PUASA RAMADHAN DAN KELEBIHANNYA

Puasa dibulan Ramadhan tidak boleh ditetapkan begitu sahaja bahkan ia wajib diketahui melalui melihat anak bulan atau telah cukup 30 hari bulan sya'aban.

Sabda Rasulullah:

لا تقدموا رمضان بيوم أو يومين صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته فإن غم عليكم فإكملوا عدة شعبان ثلاثين يوما

Yang bermaksud : Jangan kamu mendahului puasa dan berbuka puasa sehari atau dua hari sebelum tiba bulan ramadhan dengan cara melihat anak bulan, jika tidak kelihatan maka hitunglah sehingga cukup 30 hari dalam bulan sya'aban.

Dan ketahuilah bahawa kefardhuan puasa dibulan Ramadhan telah difardhukan pada tahun kelapan hijrah, dan Rasulullah sallallahualaihiwasallam telah berpuasa bulan Ramadhan sebanyak 9 tahun dan wafat selepasnya.

Dan kewajipan berpuasa dikira sebagai satu kewajipan diatas semua orang Islam samaada alim ataupun jahil, maka barangsiapa yang mengingkari akan kewajipannya maka dia adalah kafir.

Adapun sesiapa yang tidak berpuasa tanpa uzur yang dibenarkan dan dia masih lagi beriktiqad akan kewajipannya maka tidaklah dikira kafir, tetapi disebut sebagai orang Islam yang maksiat dan tergolong dari kalangan orang-orang yang melakukan dosa-dosa besar., dan mengikut keadilannya Allah berhak mengazab mereka dengan azab yang amat pedih pada hari kiamat.

Ibadah puasa sama juga dengan ibdah-ibadah yang lain, yang wajib menyempurnakan syarat, wajib, fardhu, perkara-perkara yang membatalkan puasa.Maka tidak dapat tidak mengetahui dan memeliharanya adalah satu kemestian.

Syarat-syarat Wajib :

Adapun syarat-syarat wajip puasa iaitu satu kewajipan diatas setiap orang Islam yang baligh, beraqal, mampu berpuasa.

Maka tidak sah puasa orang kafir dan juga murtad (Murtad iaitu mereka yang dahulunya Islam kemudian mereka keluar dari Islam dan mereka adalah kafur)

Dan tidak sah puasa mereka yang datang haidh dan nifas dan jika mereka berpuasa juga dalam keadaan masih ada darah maka maksiat keatas mereka dan tidak sah serta menqhodakkan akan keduanya.(haidh atau nifas)

Dan tidak wajib berpuasa keatas kanak-kanak yang belum baligh, akan tetapi wajib keatas penjaganya menyuruh mereka berpuasa jika telah cukup umur kanak-kanak tersebut 7 tahun serta berupaya berpuasa, dan memukul kanak-kanak yang telah berumur 10 tahun jika dia tidak berpuasa dalam keadaan dia mampu, dan tidak wajib keatas mereka mengqhodokkannya jika ia tidak berpuasa.

Dan tidak wajib keatas orang gila berpuasa dan qodho, dan tidak wajib keatas orang sakit ( iaitu sakit yang akan merosakkan puasa tersebut ), dan juga orang yang bermusafir jauh akan tetapi keduanya wajib diqhodok

Dan jika dia berpuasa juga maka tetap sah akan tetapi jika menjadikan mudharat maka hukumnya haram keduanya.

Fardhu puasa :

Fardhu puasa ada 2: Niat dan menahan diri.

Maka adalah niat itu tempatnya didalam hati dan wajib menetapkan berlakunya niat tersebut pada waktu malam sebelum terbit fajar setiap hari pada bulan Ramadhan.

Walau seseorang itu berniat selepas matahari terbenam ( waktu maghrib ) sebelum datang keesokan harinya maka sah puasanya dengan niat tersebut.dan bukanlah menjadi syarat seseorang itu berulang-ulan niat selepas makan.

Dan turut wajib menetapkan niat berpuasa bulan ramadhan.dan inilah pegangan mazhab Syafie'.

Dan yang terbaik adalah seumpama berkata didalam hati :

نويت صوم غد عن أداء فرض رمضان هذه السنة إيمانا واحتسابا لله تعا لى

Sahaja Aku berpuasa pada keesokan hari bagi menunaikan kefardhuan Ramadhan pada tahun ini beserta keimanan dan meminta balasan kebaikkan kerana Allah ta'ala

Dan dibolehkan disisi mazhab Imam Malik seseorang yang berniat dengan sebulan penuh dengan syarat tidak dapat tidak mestilah berniat pada malam awal Ramadhan.

Seumpama niatnya : Sahaja aku berpuasa 30 hari dari bulan Ramadhan pada tahun ini. Kerana Allah ta'ala.

Menahan diri : Iaitu menahan diri dari makan, minum, memasukkan sesuatu benda dari bahagian kepala dan perut dan sebagainya dari tempat yang terbuka seperti mulut, hidung, qubul dan dubur.

Adapun sesiapa yang makan dan minum dalam keadaan terlupa walaupun banyak sekalipun tidak rosak akan puasanya walaupun juga ianya puasa sunnat.

Sabda Rasulullah:

من نسي وهو صا ئم فأكل أو شرب فليتم صومه فإنما أطعمه الله وسقاه

Yang bermaksud: Sesiapa yang lupa dan dia dalam keadaan berpuasa maka dia makan atau minum maka sempurnakanlah puasanya kerana Allah telah memberikan makan dan minum kepada mereka.( Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhary )

Dan wajib mereka menahan diri dari muntah iaitu contohnya memuntahkan dengan mengunakan tangan dan selainnya. Dan jika muntah tersebut keluar dengan sendirinya maka tidak terbatal puasa tetapi mesti membersihkan saki baki muntah yang berada didalam mulut dan diluar mulut.

Begitu juga wajib seseorang menahan diri dari jimak dan mengeluarkan mani dengan sendiri atau selainnya., adapun jika keluarnya mani dengan sendirinya seumpama berkhayal atau melihat perkara yang mendatangkan syahwat sehingga keluar air mani atau semasa tidur disiang hari tanpa datang padanya syahwat maka ianya tidak membatalkan puasa.

Begitu juga wajib menahan diri dari kekufuran dan tetap dalam Islam pada Ramadhan dan selainnya kerana kufur itu adalah sebesar-besar dosa dan kekufuran tersebut menghapuskan pahala amalan, maka hendaklah berterusan dengan keimanan bagi mereka yang berpuasa syarat bagi sah puasa keran kufur itu membatalkan puasa.

Kufur terbahagi kepada 3 :

Kufur iktiqadi, seperti beriktiqad sesungguhnya Allah itu jisim atau Allah berada ditempat atau Allah duduk diatas langit atau arasy atau menyamakan Allah dengan sifat-sifat makhluk

Kufur perbuatan, seperti melempar mushaf ditempat yang kotor.

Kufur perkataan, seperti menghina Allah atau mana-mana Nabi Allah atau mana-mana malaikat, menghina kefardhuan solat atau puasa atau hukum-hukum agama.

Dan diantara perkara yang lain membatalkan puasa iaitu makan walaupun sebiji nasi atau meminum setitis air atau ubat. Begitu juga memasukkan sesuatu kedalam hidung atau mulut atau qubul atau dubur.Adapun jarum yang dimasukkan dikulit maka ianya tidak membatalkan puasa.

Dan rosak puasa tersebut bagi mereka yang hilang aqal sepanjang hari dari waktu pagi sehingga petang dan begitu juga bagi mereka yang datang gila walau sekejap.

Begitu juga bagi perempuan yang datang haidh atau nifas pada siang hari walaupun sebelum matahari terbenam.

Semoga puasa kita diterima oleh Allah dengan bertunjangkan dengan aqidah yang sebenar iaitu aqidah ahlus sunnah waljamaah diantaranya beriktiqad "Allah tidak menyerupai makhluk sama sekali..

Wallahua'lam.

>

Komen Terkini

Recent Comments Widget by Jom Bina Belog
 

Posts & Comments

get this

Follow by Email

Trafik

 
Blogger Templates