Social Icons

Pages

Sunday, July 19, 2009

Ringkasan Peristiwa Israk & Mikraj

Allah ta’ala berfirman dalam surah Al-Israk ayat 1 yang bermaksud: “Maha suci tuhan yang memperjalankan hambanya Muhammad pada malam hari dari masjidil haram ke masjid Al-Aqsor yang telah kami berkati disekelilingnya supaya kami perlihatkan kepadanya sebahagian ayat-ayat (tanda kekuasaan) kami.”

Mukjizat peristiwa Israk telah di teguhkan dengan kenyataan nas Al-Quran dan juga hadis yang soheh, maka menjadi suatu kewajipan atas umat islam mempercayai bahawa Allah telah mengisrakkan (memperjalankan) nabi kita Muhammad sallallahu alaihi wasallam pada hanya dalam satu malam daripada mekah ke masjid Al-Aqsor, perkara ini sudahpun disepakati oleh golongan-golongan yang benar baik dari kalangan salaf mahupun khalaf, samaada dari kalangan ulama’ hadis , ulama’-ulama’ tauhid , ulama’-ulama’ tafsir atau ulama’-ulama’ feqh semuanya mengatakan pendirian bahawa israk nya nabi adalah dengan jasad dan ruh.

Antara keajaiban yang dilihat oleh nabi ketika israk adalah:

Dunia : Nabi melihat dunia dengan gambaran orang tua yang sangat berumur.
Iblis : Nabi melihat iblis yang cuba menghalang perjalanannya.
Kubur Mashitah binti Firaun: Nabi melihat dan menghidu bauan yang harum dari kuburnya.
Golongan yang berperang di jalan Allah: Nabi melihat mereka dengan gambaran sekumpulan golongan yang menanam pada hari ini dan menuai atau mengambil hasil tanamannya pada keesokan harinya.
Pembawa Fitnah: Nabi melihatnya dengan gambaran manusia yang menggunting lidah-lidah mereka dan bibir mereka dengan menggunakan gunting dari api neraka.
Orang yang bercakap dengan perkataan yang keji: Nabi melihatnya dengan gambaran lembu sapi yang keluar dari lubang yang sempit kemudia dia cuba memasukinya semula tetapi tidak berdaya.
Orang yang tidak menunaikan zakat: Nabi melihatnya dengan gambaran seorang manusia yang menjerit-jerit seperti binatang dengan pakaian mereka yang penuh dengan tampalan.
Orang yang meninggalkan solat: Nabi melihatnya dengan gambaran sekumpulan kaum yang memecah-mecahkan kepala mereka kemudian kembali seperti sedia asal. Berkata Jibril : Mereka itu adalah orang yang berat kepalanya untuk menunaikan solat.
Penzina: Nabi melihatnya dengan gambaran manusia yang berebut-rebut mendapatkan daging busuk sedang daging yang elok ditinggalkannya.
Peminum arak : Nabi melihat mereka dengan gambaran manusia yang sedang minum air nanah bercampur darah yang keluar dari seorang penzina.
Orang yang mengumpat: Nabi melihat mereka dengan gambaran sekumpulan manusia yang mencakar-cakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga.

Adapun Mikraj telah di teguhkan kebenarannya melalui hadis yang soheh, adapun dalam Al-Quran Mikraj tidak di naskan dengan nas yang jelas sebagaimana israk.


Antara keajaiban yang di lihat oleh nabi ketika Mikraj ialah:

Malaikat penjaga neraka: Malaikat ini langsung tidak menzahirkan senyuman ketika melihat rasulullah, lalu rasul menanyakan jibril tentang kenapa dia tidak senyum ketika melihatku sebagaimana para malaikat yang lain? Lalu jibril berkata: sesungguhnya malaikat ini tidak pernah senyum sejak dijadikan Allah, kalaulah dia boleh senyum pada seseorang niscaya dia akan senyum terhadap mu.
Baitul Makmur : satu rumah yang mulia di langit ketujuh sebagaimana rumah Allah iaitu ka’bah untuk penduduk bumi. Setiap hari Baitul makmur dikunjungi oleh 70,000 para malaikat yang mengerjakan solat padanya kemudian mereka keluar dan tidak kembali lagi.
Sidratul Muntaha: Dia adalah sepohon pokok yang besar yang kecantikannya itu tidak mampu disifatkan seorang pun dari makhluk Allah, Yang dipenuhi dengan rama-rama emas, iaitu di langit yang ke tujuh [umbinya yang berada di langit ke enam menjular sehingga ke langit ketujuh]
Syurga: Bertempat atas langit ketujuh, padanya sesuatu yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengari oleh telinga , dan tidak pernah terlintas dalam hati manusia. Semua ini disediakan untuk mereka yang bertaqwa khasnya, dan untuk selain mereka ialah orang-orang yang Allah masukkan kedalam syurga.
Arasy: iaitu makhluk yang paling besar , ianya di kelilingi oleh malikat-malaikat yang bilangan nya hanya Allah yang maha mengetahui. Ianya mempunyai empat tiang sebagaimana tiang katil yang kini di pikul oleh empat malaikat yang bertubuh besar, dan pada hari akhirat kelak ianya akan di pikul oleh lapan malaikat.
Sampainya nabi ketempat yang teratas dan disana dia mendengar deseran Al-Qolam : Rasulullah bersendirian tanpa ditemani oleh malaikat jibril setelah merentasi sidratul Muntaha sehinggalah dia sampai ke tempat teratas, dia mendengar deseran al-qolam (pen) yang mencatit balik dengannya oleh malaikat pada suhufnya [kitab catitannya] daripada lauh mahfuz.
Nabi mendengar kalam Allah yang azali lagi abadi yang tidak menyerupai kalam manusia.
Nabi melihat zat Allah ta’ala dengan hatinya, tidak dengan matanya: Allah ta’ala memuliakan nabiNya ketika mikraj dengan mencabut dari hatinya hijab maknawi, maka dengan itu nabi dapat melihat Allah ta’ala dengan hatinya, yakni Allah ta’ala telah menjadikan baginya kekuatan melihat dengan matahati, tidak dengan mata kepala, kerana Allah ta’ala tidak boleh dilihat dengan mata yang fana’ di dunia ini . Rasulullah sendiri pernah bersabda yang maksudnya : ketahuilah olehmu bahawa kamu tidak akan dapat melihat zat Allah sehinggalah kamu maku mati.
Perlu di ingatkan disini bahawa kita tidak boleh membuat andaian bahawa Allah itu bertangan , berkaki atau sebagainya kerana Allah ta’ala tidak berjisim, tidak menyamai makhluknya sedikitpun, dan kita selaku umat islam dilarang daripada membuat andaian tentang zat Allah, kalaulah ianya dibenarkan maka nabi orang yang pertama menceritakannya kepada kita, tetapi tidak, bahkan nabi bersabda : “fikirkanlah tentang makhluk Allah dan jangan sesekali kamu fikirkan tentang zat Allah”
Tujuan Mikraj adalah untuk memuliakan Rasul yang agung dengan mempertontonkan kepada beliau keajaiban alam diatas, sekaligus memuliakan kedudukannya yang teratas. Adapun iktiqad sebahagian golongan sesat yang mengatakan bahawa rasul telah sampai ke suatu tempat yang merupakan markaz Allah maka ini adalah kesesatan yang nyata kerana mustahil Allah itu mengambil tempat bagi zatnya kerana itu adalah sifat manusia.

No comments:

Post a Comment

>

Komen Terkini

Recent Comments Widget by Jom Bina Belog
 

Posts & Comments

get this

Follow by Email

Trafik

 
Blogger Templates