Social Icons

Pages

Wednesday, May 5, 2010

CARA SUAMI LAYAN ISTERI

KUNCI KEBAHAGIAAN RUMAH TANGGA
Rasulullah sallallahu alaihi wasallam menasihati kita semua dengan sabdanya : Sebaik-baik kamu adalah orang yang paling baik terhadap isterinya, sesungguhnya menjalinkan hubungan yang baik dengan isteri itulah yang paling mulia di kalangan kamu.
Semulia-mulia orang islam adalah mereka yang berlaku baik dengan isterinya, cara bermuamalah (berhubungan) dengan isteri adalah dengan lemah lembut, kasih sayang dan belas kasihan, itulah cara terbaik.. Sebaik-baik lelaki adalah mereka yang memberi layanan terbaik untuk isterinya.
Kebanyakan lelaki dewasa ini tidak berpandukan hadis ini dalam hubungan rumahtangga mereka, tidak ada sifat rendah diri ketika bersama isteri.. kebanyakan mereka bersikap ego bahkan menganggap diri ada kuasa penuh ke atas isteri. Perkara macam ini tidak patut berlaku..
Sepatutnya apa yang harus dia lakukan adalah bersifat rendah diri, berikan sepenuh kebahagiaan kepadanya, beri kebebasan dan maafkanlah dia jika berlaku kesalahan atau keburukan, jangan sekali-kali balas keburukan dengan keburukan..! macam tu baru boleh jadi suami misali...
Lelaki yang tidak bermuamalah dengan isterinya mengikut cara yang digariskan tidak akan mendapat tempat dalam rangking keluarga bahagia.
Bermuamalah dengan isteri mestilah dengan cara hikmah.. , Anak yang akalnya masih lemah “pendekatan yang macammana kita ambil!!? Bukankah secara berhikmah dan dengan penuh kasih sayang!? . Nabi juga persabda: sebaik-baik kamu adalah orang yang berbuat baik terhadap keluarganya dan aku [rasulullah] adalah yang terbaik dalam berbuat baik terhadap keluargaku..
Adapun nisbah kepada perempuan, rasulullah mengatakan : “ yang paling diutamakan bagi seorang wanita itu dalah suaminya”. Adapun lelaki pula yang paling utama baginya adalah ibunya, walau bagaimanapun bagi suami yang tidak mampu memberi nafaqah kepada ibu dan isterinya, dalam hal ini dia perlu dahulukan isteri kemudian ibu.
Si isteri pula jika ahli keluarganya memerintahkan suatu perkara sedangkan suaminya juga ada mengeluarkan perintah lain [perintah yang bukan maksiat] maka wajib dia mentaati perintah suaminya, itulah maksud hadis diatas..

No comments:

Post a Comment

>

Komen Terkini

Recent Comments Widget by Jom Bina Belog
 

Posts & Comments

get this

Follow by Email

Trafik

 
Blogger Templates