Social Icons

Pages

Tuesday, May 4, 2010

KETAGIH TV

WAKTU IBARAT PEDANG, JIKA KAMU TIDAK MEMOTONGNYA NISCAYA DIA AKAN MEMOTONGMU
Rasulullah sering mengingati ummatnya agar jangan mensia-siakan masa yang ada, justeru biliau menggesa umatnya agar menghargai waktu seperti sabdanya yang mafhumnya : Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara, [antaranya] Rebutlah peluang waktu hidupmu sebelum datang ajal, rebutlah peluang waktu mudamu sebelum tua, rebutlah peluang waktu sihatmu sebelum sakit.
Hadis ini mengajak manusia berwaspada daripada mensia-siakan waktu dengan melakukan aktiviti-aktiviti yang tidak memberi manfaat kepada merekia di akhirat, kerana orang yang tidak berusaha bersungguh-sungguh dalam melakukan ketaatan kepada Allah ketika hidupnya maka akan pergi meninggalkannya kebaikan yang banyak , hanya yang akan bersamanya adalah penyesalan.., orang yang waktu mudanya tidak berusaha bersungguh-sungguh apabila meningkat usia tua nanti dia tidak akan mampu melakukan banyak amalan-amalan untuk akhirat,ketika itu baru hendak menyesal.
Amatlah tidak patut kita mengabaikan amalan yang menjamin keuntungan kepada kita di kubur dan diakhirat sana dengan melakukan aktiviti-aktiviti yang tidak berfaedah , amat rugilah mereka yang menghabiskan masanya dengan menonton tv dan seumpamanya, waktu yang dihabiskan itu kalaulah digunakan untuk aktiviti kebajikan atau digunakan untuk berzikir dan beristigfar untuk kedua ibu bapanya itu lebih besar manfaatnya.
Menghabiskan masa sepanjang hari di depan tv atau membiasakan anak menghabiskan masa dengan gejala seperti itu boleh mendatangkan kesan buruk kepada anak-anak. Anak yang telah terbiasa dalam kelalaian apabila ibu bapanya meninggal dunia anak-anak itu akan terus dalam kelalaian, waktu yang sepatutnya dihabiskan untuk meminta keampunan Allah untuk ibu bapa dihabiskan untuk perkara sia-sia, kalaulah ibu bapa sewaktu hidupnya membiasakan anaknya melakukan perkara-perkara manfaat seperti mengaji Al-Quran dan sebagainya niscaya anak itu dapat memberi manfaat kepada ibu bapanya setelah mereka berdua meninggal dunia.
Ibu bapa yang telah meninggal dunia sentiasa menunggu-nunggu apa yang anaknya bawa datang kepadanya , menanti-nanti hadiah istighfar atau hadiah pahala Al-quran dan seumpamanya. Mereka di alam barzah amat mengharapkan perkara tersebut, jika anak tidak dididik dengan betul, mana mungkin hadiah itu boleh sampai kepadanya, perkara sebegini amat mendukacitakan.. awas! ibu bapa.. jangan sekali-kali biasakan anak lalai dengan menonton tv sepanjang hari kelak ia menghalang kamu dari menerima hadiah dari mereka..
Anak tidak di lahirkan untuk besuka ria semata-mata .amat malanglah bagi ayah yang membiarkan anaknya menghabiskan masa dengan sia-sia .jangan kita benarkan anak menonton tv kecuali dengan kadar masa yang berpatutan sahaja bagi mengelakan mererka pergi ke tempat-tempat yang mengudang maksiat yang lebih besar.hanya sekadar itu,kerana kejahatan ituada yang lebih ringan dari sebahagian yang lain.
Kebanyakan manusia memelihara anak seperti memerlihara lembu,lembu boleh di harapkan susu dari nya.jika lembu jantan boleh dibuat membajak.sedangkan golongan ini anak-anak bagi mereka hanya untuk besuka ria,fikiran mereka terhadap akhirat amat lemah.
Manusia dulu apabila selesai dari kerja, mereka pergi ke masjid untuk solat magrib kemudian mendengar pengajian agama sehingga masuk waktu isyak.begitu kehidupan mereka menghipungkan agama dan dunia. Adapun hari ini kebayakan mereka menghabiskan siangnya untuk makan,minim dan kerja semata-mata,malam pula diperuntukkan untuk tidur. Amat rugilah mereka yang begitu keadaanya.

No comments:

Post a Comment

>

Komen Terkini

Recent Comments Widget by Jom Bina Belog
 

Posts & Comments

get this

Follow by Email

Trafik

 
Blogger Templates